Trending: Kasus Laskar FPI dan Reshuffle Kabinet Jokowi

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto (kiri) dan Wali Kota Bogor Bima Arya (kanan) menyampaikan keterangan terkait vaksin COVID-19 di Puskesmas Tanah Sereal Bogor, Rabu 18 November 2020. (ANTARA/Desca Lidya Natalia)

    Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto (kiri) dan Wali Kota Bogor Bima Arya (kanan) menyampaikan keterangan terkait vaksin COVID-19 di Puskesmas Tanah Sereal Bogor, Rabu 18 November 2020. (ANTARA/Desca Lidya Natalia)

    TEMPO.CO, Jakarta - Awal pekan ini berita perkembangan kasus penembakan Laskar FPI yang sedang ditangani oleh Komnas HAM mendapat perhatian dari pembaca Tempo.co. Komnas HAM menyatakan sudah ada titik terang ihwal kasus penembakan yang menewaskan enam anggota Laskar FPI dan terjadi di Tol Cikampek tersebut

    Selanjutnya tentang isu reshuffle Kabinet Jokowi. Beberapa nama sudah naik ke permukaan ihwal kandidat pengganti Menteri Kelautan dan Perikanan serta Menteri Sosial. Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang masa jabatannya akan segera berakhir disebut-sebut menjadi calon pengganti Menteri Sosial. Selain dia, ada nama Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo. Berikut rangkuman berita trending tersebut.

    Titik Terang Kasus Laskar FPI

    Komnas HAM, Choirul Anam, mengatakan penyelidikan kasus kematian 6 anggota Laksar FPI semakin terang. "Yang pasti fakta-fakta membuat semakin terang, puzzle-nya semakin terlihat," kata Anam kepada Tempo, Ahad, 20 Desember 2020.

    Anam mengatakan fakta-fakta tersebut semakin jelas setelah berbagai proses penyelidikan yang dilakukan. Seperti meminta keterangan dari dokter yang mengautopsi jenazah 6 anggota Laskar FPI hingga memeriksa CCTV di KM 50 Tol Cikampek yang menjadi lokasi rangkaian insiden.

    Rencananya, kata Anam, fakta-fakta yang dikumpulkan akan diuji persesuaian dan ketidaksesuaian satu fakta dengan fakta lainnya. Sehingga bisa dipilah sekaligus diuji dengan pandangan ahli. Para ahli akan dipanggil pada pekan depan.

    "Ahli yang terkait tema-tema fakta yang dibutuhkan dan ahli yang dapat menjelaskan maka yang terdapat dalam obyek bukti itu sendiri secara scientivic," ujarnya.

    Reshuffle Kabinet Jokowi

    Pengamat politik dari Universitas Al Azhar Ujang Komarudin, menilai peluang Presiden Joko Widodo atau Jokowi memilih kalangan profesional untuk mengisi jabatan Menteri yang kosong sangat kecil. Saat ini, dua kursi Menteri yang sedang tak terisi adalah Menteri Sosial dan Menteri Kelautan dan Perikanan.

    "Peluang menteri dari profesional tetap ada. Namun sangat kecil. Probabilitasnya sangat kecil," kata Ujang saat dihubungi Tempo, Ahad, 20 Desember 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.