Deputi Penindakan KPK Sambut Kedatangan Ketua BPK di Lobi, ICW: Memalukan

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI Agung Firman Sampurna memberi keterangan pers usai menggelar pertemuan di kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa, 30 Juni 2020. ANTARA/Galih Pradipta

    Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI Agung Firman Sampurna memberi keterangan pers usai menggelar pertemuan di kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa, 30 Juni 2020. ANTARA/Galih Pradipta

    TEMPO.CO, Jakarta -Indonesia Corruption Watch mengkritik Deputi Penindakan Komisi Pemberantasan Korupsi Karyoto yang menyambut kedatangan Ketua Badan Pemeriksa Keuangan Agung Firman sampurna. Menurut ICW, tindakan tersebut memalukan dan terkesan memberikan perlakuan khusus.

    “Tindakan Deputi Penindakan, Karyoto, tatkala menyambut kedatangan Agung Firman Sampurna yang akan diperiksa sebagai saksi dalam sebuah perkara, memalukan dan terkesan memberikan perlakuan khusus,” kata peneliti ICW, Kurnia Ramdhana lewat keterangan tertulis, Selasa, 8 Desember 2020.

    Menurut Kurnia, penyambutan  oleh Karyoto wajar bila Agung Firman Sampurna datang sebagai tamu lembaga. Namun, saat itu Agung dipanggil sebagai saksi kasus korupsi Sistem Penyediaan Air Minum di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. Kasus ini telah menyeret mantan anggota BPK Rizal Djalil menjadi tersangka. “Pada saksi-saksi lainnya, perlakuan tersebut tidak pernah ditunjukkan,” kata dia.

    Kurnia mengungkit peristiwa serupa yang terjadi ketika Firli Bahuri menjadi Deputi Penindakan pada 8 Agustus 2018. Saat itu, Firli diduga menjemput langsung Wakil Ketua BPK Bahrulla Akbar yang menjadi saksi kasus korupsi. Firli diduga mengantarkan Bahrullah menggunakan lift khusus. “Akibat tindakan itu, Firli dijatuhi sanksi etik oleh Deputi Pengawasan Internal dan Pengaduan Masyarakat,” kata Kurnia.

    ICW, kata Kurnia, merekomendasikan pimpinan dan Dewan Pengawas KPK untuk segera menegur, mengevaluasi dan menjatuhkan sanski kepada Karyoto atas tindakannya. “ICW merekomendasikan kepada Pimpinan dan Dewan Pengawas untuk segera menegur, mengevaluasi, dan menjatuhkan sanksi terhadap Deputi Penindakan atas tindakannya tersebut,” kata dia.

    Sebelumnya, KPK memeriksa Agung Firman Sampurna pada Selasa, 8 Agustus 2020 dalam kasus korupsi proyek Sistem Pengadaan Air Minum di Kementerian PUPR. Dia diperiksa sebagai saksi untuk tersangka, Komisaris Utama PT Minarta Duta Hutama, Leonardus Jusnimarta Prasetyo.

    Leonardus disangka memberikan suap Sin$ 100 ribu kepada eks Anggota BPK Rizal Djalil agar perusahaannya mendapatkan proyek. Saat kedatangannya,  Karyoto menyambut Agung Firman di lobi gedung komisi antirasuah. Dia memberikan hormat dan salam kepada Agung.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sah Tidak Sah Bitcoin sebagai Alat Pembayaran yang di Indonesia

    Bitcoin menjadi perbincangan publik setelah Tesla, perusahaan milik Elon Musk, membeli aset uang kripto itu. Bagaimana keabsahan Bitcoin di Indonesia?