Kejagung Berjanji Tetap Usut Dua Inisial Action Plan Jaksa Pinangki, Caranya?

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Terdakwa kasus suap pengurusan pengajuan fatwa Mahkamah Agung (MA) untuk membebaskan Djoko Tjandra, Pinangki Sirna Malasari, mengikuti sidang perdana di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu 23 September 2020. Sidang tersebut beragendakan pembacaan dakwaan dalam kasus dugaan suap dan tindak pidana pencucian uang (TPPU) oleh pihak Jaksa Penuntut Umum. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

    Terdakwa kasus suap pengurusan pengajuan fatwa Mahkamah Agung (MA) untuk membebaskan Djoko Tjandra, Pinangki Sirna Malasari, mengikuti sidang perdana di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu 23 September 2020. Sidang tersebut beragendakan pembacaan dakwaan dalam kasus dugaan suap dan tindak pidana pencucian uang (TPPU) oleh pihak Jaksa Penuntut Umum. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

    TEMPO.CO, Jakarta -Kejaksaan Agung tetap akan mengungkap dua inisial yang tertulis dalam dakwaan Jaksa Pinangki Sirna Malasari.

    Dua inisial itu adalah DK selaku penanggung jawab dalam action plan jawaban dari mantan Ketua Mahkamah Agung (MA) Hatta Ali atas surat dari Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin.

    Lalu. IF selaku penanggung jawab atas action plan Burhanuddin menerbitkan intruksi terkait surat dari Hatta Ali.

    "Masih ada kemungkinan untuk membuka (dua inisial tersebut)," ujar Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Kejagung Ali Mukartono di kantornya, Jakarta Selatan, pada Selasa, 29 September 2020.

    Meski kasus Jaksa Pinangki telah masuk ke persidangan, namun, kata Ali, penyidik masih terus memeriksa saksi dan tersangka. Sehingga, masih ada peluang munculnya petunjuk baru.

    "Di sini kan masih berproses, di pengadilan juga berproses. Kami lihat nanti setelah sama-sama berproses akan seperti apa," ucap Ali.

    Sebelumnya, dalam dakwaan disebutkan bahwa ketika Jaksa Pinangki menawarkan fatwa bebas MA ke Djoko Tjandra, ia membuat action plan. Di mana, dalam beberapa poin, tertulis nama Burhanuddin (BR) dan Hatta Ali (HA). Selain itu, tertulis inisial DK dan IF yang belum terungkap sebagai penanggung jawab sejumlah action.

    Dalam kasus ini, Jaksa Pinangki menerima uang USD$ 500 ribu sebagai uang muka atas perjanjian total fee USD$1.000.000.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Fakta Kasus Rangga, Bocah Yang Cegah Ibu Diperkosa

    Pada Kamis, 15 Oktober 2020, tagar #selamatjalanrangga trending di Facebook dan Twitter.