Gunakan Protokol Kesehatan, Tour de Borobudur Jadi Event Terlama Sepanjang Sejarah

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo usai mengikuti Tour de Borobudur di Magelang, Sabtu (26/9).

    Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo usai mengikuti Tour de Borobudur di Magelang, Sabtu (26/9).

    INFO NASIONAL-Perhelatan tahunan Tour de Borobudur 2020 terbilang istimewa dan menjadi balap sepeda terunik sepanjang sejarah. Selain gelaran terpanjang, yakni dihelat selama 22 kali, event ini juga satu-satunya gelaran olahraga sepeda dengan penerapan protokol kesehatan yang sangat ketat.

    Sejak dibuka oleh Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo pada 15 Agustus lalu, sudah ada 12 kali gelaran balap sepeda dari Semarang menuju Magelang itu. Selain itu, dalam setiap pemberangkatan peserta dibatasi maksimal 50 orang, dengan menerapkan protokol kesehatan ketat, seperti memakai masker dan menjaga jarak.
     
    "Biasanya Tour de Borobudur digelar sekali, dengan pendaftarnya ribuan orang. Tapi karena Covid-19, kami pecah-pecah jadi kelompok-kelompok kecil dan diberangkatkan seminggu dua kali. Jadi seperti retail begitu, lucu tapi ini bisa jadi contoh bagaimana penerapan kebiasaan baru dalam dunia sport tourism," kata Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo usai mengikuti Tour de Borobudur di Magelang, Sabtu, 26 September 2020.
     
    Justru karena keunikannya tersebut, Ganjar menyebut Tour de Borobudur tahun ini menjadi gelaran terlama sepanjang sejarah sepeda. "Mungkin ini akan menjadi event terlama dalam sejarah sepeda. Idenya ini belum pernah ada, dan ini baru yang pertama. Hari ini saja, sudah menjadi event ke-12 dari 22 gelaran yang direncanakan. Ini unik," jelasnya.
     
    Selain itu, gelaran Tour de Borobudur secara khusus di tengah pandemi, bertujuan untuk memberikan contoh kepada masyarakat. Bahwa sebuah kompetisi olahraga bisa tetap digelar, tapi dengan protokol kesehatan ketat.
     
    "Ini menunjukkan pada masyarakat bahwa kita bisa beradaptasi dengan keadaan baru, itu yang penting. Alhamdulillah ini bisa jalan dan teman-teman tetap taat saat mengikuti. Mereka tetap pakai masker, jaga jarak dan itu menurut saya penting," katanya, menambahkan.
     
    Selain mengangkat bidang olahraga, Tour de Borobudur 2020 di #Jateng ini juga mengangkat sektor pariwisata dan UMKM di Jawa Tengah. Selama perhelatan berlangsung, para peserta gowes diajak Ganjar berkeliling ke sejumlah destinasi wisata di sepanjang jalan antara Semarang-Magelang dan sejumlah sentra produk UKM unggulan.
     
    Selain Candi Borobudur tentunya, ada beberapa tempat lain semisal Svarga Bumi, destinasi wisata alam berupa sawah yang sedang viral di media sosial. Selain itu, mereka juga diajak ke Omah Mbudur, Desa Wisata Candirejo, sejumlah sentra UKM dan lainnya di Magelang.
     
    Bahkan pada perhelatan tersebut, Ganjar mengajak para peserta Tour de Borobudur merasakan sensasi wisata menaiki kereta api uap di Ambarawa. Dengan protokol kesehatan yang ketat seperti duduk satu kursi satu meja, tetap pakai masker dan jaga jarak, para peserta Tour de Borobudur diajak menikmati pemandangan alam indah Rawa Pening dengan menaiki kereta bersejarah peninggalan Belanda itu.
     
    "Hari ini spesial, karena peserta saya ajak naik Sepur Klutuk (kereta api uap). Sengaja saya carikan rute yang berbeda agar nuansa pariwisatanya betul-betul terasa. Selain itu, kami juga mengajak peserta yang mayoritas dari luar Jawa Tengah itu untuk mengunjungi sejumlah destinasi wisata dan UMKM yang ada di sekitar kawasan Borobudur untuk mengenalkan potensi-potensi itu pada mereka," ujarnya.
     
    Ganjar juga menyebut ada satu lagi keunikan kali ini. Produsen sepeda dalam negeri, United Bike secara khusus mendesain sepeda custom bertema Borobudur untuk dipakai Ganjar dan rombongan. Sepeda yang dipakai Ganjar dan rombongan hari ini bercorak merah, dengan tulisan Jateng Gayeng dan lukisan Candi Borobudur pada frame-nya.
     
    "Ini sepeda produk dalam negeri, karya anak bangsa. Bagus banget, jadi kita patut berbangga karena Indonesia memiliki produk sepeda yang tak kalah dengan sepeda impor," katanya.
     
    Salah satu peserta asal Malang, Jawa Timur, Danil mengapresiasi gelaran Tour de Borobudur tahun ini. Menurutnya, gelaran ini sangat menarik karena menyatukan semangat olahraga dengan semarak pariwisata di #Jateng.
     
    "Tadi saya diajak naik kereta uap, saya baru kali ini merasakan sensasi naik kereta uap itu. Ini menarik ya, tidak hanya gowes, tapi juga bisa menikmati keindahan pariwisata di Jawa Tengah," ucapnya. (*)
     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips untuk Membersihkan Rumah Saat COVID-19

    Kebersihan rumah menjadi salah satu hal yang penting saat pandemi COVID-19.