Menanti Pengusutan Kasus Penembakan Pendeta Yermias di Papua

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw (kiri) menyalami anggota TNI di sela-sela upacara apel gabungan di Kota Wamena, Kabupaten Jayawijaya, Papua, Senin 14 Oktober 2019. TNI dan Polri bersinergi untuk meningkatkan pengamanan di Wamena. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

    Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw (kiri) menyalami anggota TNI di sela-sela upacara apel gabungan di Kota Wamena, Kabupaten Jayawijaya, Papua, Senin 14 Oktober 2019. TNI dan Polri bersinergi untuk meningkatkan pengamanan di Wamena. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Persekutuan gereja dan pegiat hak asasi manusia mendesak pemerintah mengusut insiden penembakan Pendeta Yermias Zanambani (sebelumnya disebut Yeremia Zanambani) di Distrik Hitadipa, Kabupaten Intan Jaya, Papua pada Sabtu, 19 September 2020.

    Ketua GKII Sinode Wilayah Papua, Pendeta Petrus Bonyadone dan sejumlah tokoh masyarakat dari Suku Moni--suku asal Pendeta Yermias--telah menemui Panglima Komando Daerah Militer XVII Cenderawasih Mayor Jenderal Herman Asaribab dan Kepala Kepolisian Daerah Papua Inspektur Jenderal Paulus Waterpauw pada Selasa, 22 September 2020.

    "Harus ada tim investigasi independen yang terbentuk untuk mengecek dan turun langsung," kata Petrus kepada Tempo pada Selasa malam, 22 September 2020. 

    Yermias Zanambani adalah Ketua Klasis Gereja Kemah Injil Indonesia (GKII) di Hidatipa, Intan Jaya, Papua. Ia juga penerjemah Alkitab ke bahasa Suku Moni.

    Petrus mengatakan meninggalnya Pendeta Yermias menyisakan duka cita bagi gereja, jemaat, dan masyarakat. Dia mengatakan, dalam beberapa hari terakhir jemaat gereja-gereja di Papua menggelar doa duka untuk Yermias.

    Amnesty International Indonesia juga mendesak Kepolisian Republik Indonesia segera menyelidiki dan mencari tahu pelaku penembakan Pendeta Yermias. Amnesty mendesak kasus ini diusut tuntas.

    "Polisi harus mengusut tuntas kasus penembakan Pendeta Yermias Zanambani yang diduga melibatkan TNI," kata Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia Usman Hamid dalam keterangannya, Rabu, 23 September 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru Nonton di Bioskop Pasca Covid-19

    Masyarakat dapat menikmati film di layar lebar dalam masa pandemi Covid-19 dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.