Pemkab Timor Tengah Selatan Sulit Bantu Korban Penggusuran Pubabu, Ini Sebabnya

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga korban penggusuran di Pubabu, Timor Tengah Selatan bertahan di bawah pohon. ANTARA/HO

    Warga korban penggusuran di Pubabu, Timor Tengah Selatan bertahan di bawah pohon. ANTARA/HO

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Kabupaten Timor Tengah Selatan menyatakan kesulitan untuk memberikan bantuan bagi ibu dan anak-anak serta bayi yang menjadi korban penggusuran Pubabu, Besipae, karena mereka menolak untuk didata.

    "Setelah menerima laporan bahwa warga tinggal di bawah pohon, saya perintahkan instansi terkait untuk turun melakukan pendataan, sekaligus data kebutuhan mereka, tetapi mereka menolak untuk didata," kata Bupati Timor Tengah Selatan Egusem Piether Tahun, Minggu 23 Agustus 2020.

    Dia menyebut hal itu sebagai respons Pemerintah Timor Tengah Selatan terhadap para ibu dan anak-anak serta bayi yang menjadi korban penggusuran di Pubabu, Besipae yang tinggal di bawah pohon. Sebanyak 29 kepala keluarga (KK) warga Pubabu, Kabupaten Timor Tengah Selatan yang menjadi korban penggusuran oleh Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) saat ini tinggal di bawah pohon.

    Sebagian di antara mereka tidur beralaskan tanah, karena hanya ada tiga lembar tikar, kata Ketua Lembaga Perlindungan Anak (LPA) NTT Tory Ata.

    "Saat ini masyarakat tinggal di bawah pohon, tikar hanya tiga lembar, kursi 4 buah, selebihnya mereka duduk di atas kayu dan batu sekitar lokasi," katanya.

    Di lokasi, terdapat satu periuk besar, beberapa peralatan makan, gelas plastik, dan beberapa jeriken air. Makanan, pakaian dan barang-barang di tumpuk menjadi satu di sebuah rumah dekat petugas penggusur dan aparat keamanan.

    Sedangkan petugas yang melakukan penggusuran bersama aparat keamanan sedang beroperasi di lokasi utama, dengan jarak ke tempat masyarakat berkumpul sekitar 200 meter.

    Tory Ata.menambahkan, ibu-ibu dan anak-anak di lokasi terdiri dari laki-laki 34 orang, ibu-ibu 50 orang, warga lanjut usia (lansia) 6 orang, dan pemuda 5 orang.

    Sedangkan anak-anak dan remaja berjumlah 48 orang (pelajar SMA 8 orang, SMP 7 orang, SD 17 orang, dan PAUD 15 orang).

    Selain itu, terdapat enam bayi, ibu hamil 2 orang (hamil 5 bulan dan 6 bulan), ibu menyusui 6 orang. Enam bayi itu berumur 2 bulan, 4 bulan, 7 bulan, 1 tahun (2 bayi), dan 1 tahun enam bulan.

    "Seorang ibu yang sedang hamil 7 bulan memiliki tiga anak yang lain, yang berumur 3 tahun, kelas 1 SD, dan kelas 2 SD," katanya menjelaskan.

    Bupati Timor Tengah Selatan menambahkan, belum bisa berbuat apa-apa karena pemerintah tidak mengetahui persis jumlah mereka dan kebutuhan yang diperlukan. "Jangan sampai kami membawa bantuan tetapi ditolak, karena mereka sendiri menolak untuk didata oleh petugas kami," katanya lagi.

    Dia menyatakan, terus mengikuti perkembangan di Pubabu, Besipae, Kabupaten Timor Tengah Selatan, Nusa Tenggara Timur dan siap memberikan bantuan yang diperlukan.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kebiasaan Anak Berbohong Dapat Merugikan Mereka Saat Dewasa

    Anak bisa melakukan kebohongan dengan atau tanpa alasan. Berbohong menurut si anak dapat menyelamatkan mereka dari konsekuensi yang diterimanya.