Padat Karya Tunai Pemeliharaan Jalan Babel Mulai Berjalan Hari Ini

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemeliharaan Jalan Babel.

    Pemeliharaan Jalan Babel.

    INFO NASIONAL-- Pandemi Corona tidak hanya menyerang sektor kesehatan, tetapi juga berdampak terhadap sektor ekonomi dimana banyak orang kehilangan pekerjaannya. Di Indonesia, pemerintah telah mengeluarkan dan melaksanakan sejumlah program untuk dapat mengurangi beban masyarakat dalam masa pandemi ini.
     
    Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melaksanakan program Padat Karya Tunai (PKT) dengan melibatkan masyarakat yang terdampak untuk terlibat dalam penanganan dan pemeliharaan infrastruktur termasuk pemeliharaan jalan dan jembatan nasional. Kementerian PUPR melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Bina Marga menjalankan PKT di seluruh provinsi. Dengan program PKT tersebut diharapkan masyarakat tetap dapat berpenghasilan dan menjaga daya beli.
     
    Balai Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) Bangka Belitung (Babel) melalui Satuan Kerja Pelaksanaan Jalan Nasional (Satker PJN) Wilayah II mulai hari ini Rabu, 19 Agustus 2020 hingga 40 hari kedepan mengerjakan PKT dengan para pekerja dari masyarakat setempat. 
     
    Kepala Satker PJN Wilayah II Babel Ferry Sutimarjaya mengatakan ada 885 orang yang bekerja setiap harinya. “Rata-rata pekerja yang bergabung dalam program ini merupakan orang-orang yang sektor kerjanya terdampak akibat pandemic virus corona, sebelumnya ada yang bekerja di bank, sales, penjaga toko, karyawan hotel, fotografer dan lainnya,” ucap Ferry.
     
    Untuk mendapatkan para pekerja tersebut, Ferry menuturkan pihaknya bekerja sama dengan Pemerintah Daerah (Pemda) setempat karena menurutnya yang lebih mengetahui siapa saja yang membutuhkan pekerjaan ialah Pemda. Bahkan, Wakil Bupati Belitung Isyak Meirobie sampai membuat pengumuman mengenai perekrutan tenaga kerja PKT tersebut di laman media sosialnya. Usai pengumuman tersebut banyak orang yang mendatangi kantor Satker PJN II untuk mendaftarkan diri.
     
    “Alhamdulilah respon masyarakat sini bagus, untuk persyaratannya sendiri hanya mau bekerja keras, dalam kondisi sehat dan bersedia membawa peralatan kerjanya sendiri,” lanjutnya.
     
    Para pekerja PKT akan bekerja pada dua ruas jalan yaitu ruas jalan batas Belitung Timur-Simpang Padang (sebanyak 463 orang) serta ruas jalan Pilang-Tanjung Ru (sebanyak 422 orang).  Selama masa kerja 40 hari mereka secara total akan mengerjakan 8,5 KM saluran pasangan batu mortar dan 23,5 KM galian saluran biasa.
     
    Setiap pekerja akan mendapatkan upah sebesar Rp 120 ribu per harinya. Mereka akan bekerja mulai dari pukul 08.00 – 17.00 WIB. Ferry menjelaskan Satker PJN II mengalokasikan anggaran sebesar Rp 4,285 miliar untuk pembayaran upah para pekerja mulai hari ini hingga 28 September mendatang. Selain itu pihaknya juga menganggarkan Rp 2,66 miliar untuk bahan material serta Rp 321,46 juta untuk peralatan.
     
    Berbicara mengenai skema pembayaran upah, Ferry menerangkan Satker PJN II telah berkoordinasi dengan kantor KPPN Tanjungpandan dengan cara Tambahan Uang Persediaan (TUP) yang ditarik sekaligus yang disetujui Kepala KPPN Tanjungpandan.  Selain itu untuk distribusi pembayaran PJN II dibantu oleh Kantor BRI Tanjungpandan yang menugaskan lima karyawan untuk membantu pembayaran upah setiap Jumat sore di Kantor Satker PJN II.  
     
    “Untuk pengawasan pelaksanaan program Padat Karya Tunai ini kami dilakukan juga oleh pihak Kejaksaan Tinggi Babel,” kata Ferry.(*)

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pilkada 2020 Jalan Terus, Ada Usulan Perihal Pelaksanaan dalam Wabah Covid-19

    Rapat kerja antara DPR, Pemerintah, KPU, Bawaslu dan DKPP menyepakati bahwa Pilkada 2020 berlangsung 9 Desember 2020 dengan sejumlah usulan tambahan.