Pengurus Masjid Diimbau Tak Pakai Plastik Jadi Pembungkus Daging Kurban

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kantong plastik. thisbluemind.com

    Ilustrasi kantong plastik. thisbluemind.com

    TEMPO.CO, Banjarmasin - Dinas Lingkungan Hidup Kota Banjarmasin menggiatkan pelaksanaan ibadah kurban di Hari Raya Idul Adha 1441 Hijriyah ini dengan tanpa menggunakan kantong plastik sebagai pembungkus daging kurban. Aturan ini bertumpu pada Perwali nomor 18 tahun 2016 tentang Larangan Kantong Plastik di Toko Moderen.

    Kabid Pengelolaan Sampah DLH Kota Banjarmasin Marzuki di Banjarmasin mengatakan, himbauan terhadap pelaksanaan ibadah kurban agar jangan menggunakan kantong plastik untuk membungkus daging yang dibagikan.

    "Bentuknya memang himbauan, tapi penekanannya meminta, semoga masyarakat bisa melaksanakan agar tidak menambah sampah kantong plastik lagi," beber Jack panggilan akrabnya.

    Namun untuk tempat-tempat yang banyak melaksanakan penyelenggaraan penyembelihan hewan kurban, pihaknya di DLH langsung mendatangi untuk meminta tidak ada menggunakan kantong plastik sebagai wadah daging yang dibagikan.

    "Pihaknya mengapresiasi seperti panitia kurban di Mesjid Al-Jihad yang biasa melaksanakan kurban cukup banyak, sejak tahun kemarin menggunakan wadah ramah lingkungan, tidak pakai kantong plastik lagi," ucap Jack.

    Dia berharap setidaknya masjid-masjid besar lainnya yang melaksanakan penyembelihan hewan kurban di atas sepuluh ekor agar menggunakan wadah jenis bakul dan lainnya yang ramah lingkungan.

    "Kalau yang di lingkungan masyarakat kita himbau juga agar tidak menggunakan kantong plastik, bisa dengan mengambil masing-masing membawa wadah," paparnya.

    Dia berharap juga sisa-sisa penyembelihan agar dikelola dengan baik, tidak dibuang sembarangan hingga menimbulkan bau yang mengganggu.

    "Tapi masalah itu kita percaya saja masyarakat dapat melaksanakan dengan baik, sebab ini rutinitas setiap tahun, namun yang tanpa kantong plastik ini harus jadi budaya baru kita," tuturnya.

    Sebab, kata Jack, produksi sampah di daerah ini sudah melebihi 600 ton per harinya, dan ada penurunan signifikan pada sampah plastik karena diterapkannya Perwali nomor 18 tahun 2016.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pilkada 2020, Peta Calon Kepala Daerah yang Terjangkit Covid-19

    Sejumlah kepada daerah terjangkit Covid-19 saat tahapan Pilkada 2020 berlangsung. Calon Bupati Berau bahkan meninggal akibat wabah virus corona.