Sungai Melawi Meluap, Wilayah Serawai-Kayan Terendam 10 Meter

Reporter:
Editor:

Setri Yasra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi banjir. TEMPO/Subekti

    Ilustrasi banjir. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Rumah warga Kecamatan Serawai dan Tebidah, Kecamatan Kayan Hulu, di wilayah Sintang, Kalimantan Barat terendam banjir dengan ketinggian air sekitar tiga hingga 10 meter, karena luapan air Sungai Melawi, akibat curah hujan yang cukup tinggi. "Ada delapan desa di Kecamatan Serawai terendam banjir, bahkan air merendam hingga ke atap rumah penduduk," kata Dandim 1205/Sintang Letkol Inf Eko Bintara Saktiawan di Sintang, Sabtu, 11 Juni 2020.

     Dia mengatakan banjir di Kecamatan Serawai juga menggenangi Dermaga Serawai, Jalan Tanjung Pura dengan ketinggian air mencapai tiga meter. Menurut Eko, di daerah tersebut ada delapan desa yang terendam banjir, yaitu Nanga Serawai, Batu Ketebung, Nusa Tujuh, Tanjung Baru, Begori, Bedaha, Mentibar, dan Tanjung Raya.

    Banjir di Kecamatan Kayan Hulu, mengakibatkan ratusan keluarga rumahnya terendam sejak Sabtu (11, Juli 2020), bahkan ketinggian air mencapai 10 meter. "Ratusan kepala keluarga yang rumahnya terendam banjir ini, tersebar di Desa Nanga Tebidah sebanyak 250 KK, Desa Entegong 50 KK, dan Desa Landau Bara 300 KK, Desa Empakan 245 KK," katanya.

    Saat ini, sejumlah warga terdampak banjir mengungsi dan mendapatkan bantuan penanganan oleh tim gabungan, termasuk 

     

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Anggaran Bansos Rp 31 Triliun untuk 13 Juta Pekerja Bergaji di Bawah Rp 5 Juta

    Airlangga Hartarto memastikan pemberian bansos untuk pekerja bergaji di bawah Rp 5 juta. Sri Mulyani mengatakan anggaran bansos hingga Rp 31 triliun.