Mendagri: Redam Konflik Pilkada dengan Isu Penanganan Covid-19

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kementerian Dalam Negeri Tito Karnavian tiba saat akan meninjau langsung posko pengungsian korban banjir di Gor Pengadegan, Jakarta Selatan, Selasa 7 Januari 2020. Sebanyak 1.424 warga terdampak banjir mengungsi di posko yang telah disiapkan di beberapa lokasi yang akan diberikan bantuan berupa sembako oleh Kemendagri. TEMPO/Ahmad Tri Hawaari

    Kementerian Dalam Negeri Tito Karnavian tiba saat akan meninjau langsung posko pengungsian korban banjir di Gor Pengadegan, Jakarta Selatan, Selasa 7 Januari 2020. Sebanyak 1.424 warga terdampak banjir mengungsi di posko yang telah disiapkan di beberapa lokasi yang akan diberikan bantuan berupa sembako oleh Kemendagri. TEMPO/Ahmad Tri Hawaari

    TEMPO.CO, Kendari - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian mengatakan dengan menaikkan isu penanganan COVID-19 pada ajang kontestasi Pilkada 2020 maka dapat mengantisipasi isu-isu yang berpotensi memicu konflik, seperti kesukuan, agama, ras dan lainnya.

    "Kita tahu kadang-kadang terjadi konflik. Sekarang saya cuma sarankan satu, kita naikkan isu. Isu sentralnya adalah peran kepala daerah dalam penanganan COVID-19 dan dampak sosial ekonominya," kata Tito Karnavian saat Rapat Persiapan Pilkada serentak 2020 dan pengarahan kepada Gugus Tugas COVID-19 di Provinsi Sulawesi Tenggara, Kamis 10 Juli 2020.

    Ia juga menyampaikan bahwa gubernur sebagai wakil pemerintah pusat di daerah juga mempunyai tugas untuk meredam potensi konflik bersama dengan jajarannya, termasuk TNI-Polri dan kepala daerah masing-masing yang akan menggelar pilkada.

    "Naikkan itu menjadi isu sentral. Naikkan oleh (pemerintah) provinsi, naikkan oleh jajaran TNI-Polri, jajaran BIN, jajaran tokoh-tokoh masyarakat, jajaran media semua naikkan civil society isinya adalah penanganan COVID-19. Ini akan menjadi kontestasi yang sehat adu gagasan," ungkap Mendagri.

    Selain itu, menurut Tito, dengan adanya isu penanganan COVID-19 saat Pilkada serentak juga dapat mengefektifkan penangan pandemi tersebut, khususnya di daerah yang menyelenggarakan pilkada.

    "Makanya (isu penanganan COVID-19) ini menjadi senjata bagi gubernur juga kesempatan bagi pak gubernur untuk supaya mengefektifkan teman-teman yang bertanding (kontestasi Pilkada) ini serius menangani COVID-19 dan dampak sosial ekonominya," ungkapnya.

    Selain itu, menurut dia, isu penanganan COVID-19 sangat tepat digunakan bagi para calon kepala daerah untuk menarik perhatian masyarakat, salah satunya bukan hanya membagikan kaos kepada masyarakat bisa diberikan masker berlogo atau bertuliskan nomor urut ataupun nama calon.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penjelasan Bamsoet Terkait Aturan Kepemilikan Senjata Api 9mm

    Bamsoet meluruskan pernyataan terkait usul agar Polri memperbolehkan masyarakat memiliki senjata api 9mm untuk membela diri. Mengacu pada aturan.