Jokowi Ancam Rombak Kabinet, PKPI Sodorkan Diaz untuk Menteri

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI), Diaz Hendropriyono (kopiah hitam), beserta jajaran pengurus DPP menemui Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, 29 Juli 2019. TEMPO/Ahmad Faiz

    Ketua Umum Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI), Diaz Hendropriyono (kopiah hitam), beserta jajaran pengurus DPP menemui Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, 29 Juli 2019. TEMPO/Ahmad Faiz

    TEMPO.CO, Jakarta - Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) mendukung jika Jokowi berniat akan rombak kabinet. "Kami mengapresiasi apa yang Pak Jokowi lakukan jika memang seharusnya merombak kabinet yang dirasa perlu," kata Ketua Bidang Komunikasi Publik Sonny Tulung kepada Tempo, Senin malam, 29 Juni 2020.

    Ketua Bidang Komunikasi Publik Sonny Tulung menilai kejengkelan Presiden Joko Widodo terhadap sejumlah menterinya dalam rapat yang videonya dipublikasikan, sebagai hal wajar. Dalam rapat itu, Jokowi mengancam akan merombak kabinetnya karena kecewa para menterinya bekerja biasa-biasa saja di masa krisis karena wabah Corona ini.

    PKPI menilai sekarang adalah saat yang tepat jika Jokowi ingin rombak kabinet. Menurut Sonny, Jokowi sudah berada di periode kedua pemerintahannya sehingga semestinya tak ada beban politik lagi.

    Jokowi, kata dia, memerlukan orang-orang yang cepat, tanggap, dan proaktif serta sekuat tenaga membantu mengatasi persoalan pandemi Covid-19 saat ini. Tak ada salahnya menteri-menteri yang tak memuaskan dicopot dari jabatannya.

    Masih banyak juga calon-calon lain yang bisa diberi kesempatan. “Mungkin yang muda-muda."

    Sonny mengaku tak tahu apakah sudah ada pembicaraan terkait reshuffle di internal koalisi. Namun jika diminta menyodorkan nama, Sonny menyebut Ketua Umum PKPI Diaz Hendropriyono layak menjadi menteri.

    Menurut Sonny, rekam jejak Diaz sangat jelas dan memadai untuk menjadi pembantu presiden. Putra A.M. Hendropriyono itu menjadi staf khusus Presiden Jokowi sejak periode pemerintahan yang pertama lalu.

    Sonny juga menyebut Diaz juga masih muda, 41 tahun, sehingga segar dan energik. Meski begitu, PKPI menyerahkan keputusan merombak cabinet itu kepada Presiden.

    "Kalau Ketum kami yang terpilih bagus, tapi siapa pun yang dipilih Presiden Jokowi kami tetap mendukung," kata mantan presenter kuis televisi 'Famili 100' ini. ” Tapi disarankan yang muda, yang energik.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BUMN Bio Farma Produksi Vaksin Virus Corona 2021, Ada Syaratnya

    Bio Farma memerlukan akan produksi vaksin virus corona awal 2021 bila semua syarat terpenuhi. BUMN itu bekerja sama dengan Sinovac Biotech Ltd.