IDI Jatim Kesulitan Akses Data Nakes Positif Covid di Surabaya

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mobil PCR BNPB yang dikirim ke Surabaya, 28 Mei. (Humas Pemprov Jatim)

    Mobil PCR BNPB yang dikirim ke Surabaya, 28 Mei. (Humas Pemprov Jatim)

    TEMPO.CO, Surabaya-Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Jawa Timur Sutrisno mengatakan, jumlah tenaga kesehatan (nakes)  di seluruh provinsi tersebut sebanyak 25 ribu. Dari jumlah itu, kata dia, sebanyak 76 orang dinyatakan positif terinfeksi Covid-19.

    Namun, jumlah tersebut belum termasuk tenaga kesehatan di Surabaya. “Karena kami kesulitan mendapat data yang di Surabaya,” kata Sutrisno saat dengar pendapat dengan Komisi E DPRD Jawa Timur, Jalan Indrapura, Surabaya, Senin, 29 Juni 2020.

    Adapun dokter, ujar Sutrisno, 10 orang dinyatakan meninggal karena Covid-19. Jumlah itu sudah termasuk yang ada di Surabaya. Dia juga menyatakan bahwa dari 137 perawat yang positif, 10 di antaranya meninggal.  Sedangkan bidan, dari 53 orang positif, 2 meninggal.

    Sutrisno meminta keselamatan dokter diperhatikan. Ia berharap pemerintah memperhatikan alat pelindung diri dan vitamin bagi dokter. “Saya juga dititipi PPNI (Persatuan Perawat Nasional Indonesia) dan IBI (Ikatan Bidan Idonesia) agar menyampaikan permohonan serupa,” tutur Sutrisno.

    Direktur Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo Joni Wahyuadi berujar, rumah sakit rujukan maupun non-rujukan Covid-19 di Surabaya, Sidoarjo dan Gresik sudah tak menampung pasien karena keterbatasan tempat. Surabaya, kata Joni, masih menyumbang pasien Covid-19 tertinggi di Jawa Timur. “Surabaya sendiri menyumbang 48,9 persen kasus (di seluruh Jawa Timur),” kata dia.

    Untuk mengurai membeludaknya pasien, kata Joni, beberapa alternatif coba ditempuh. Di antaranya dengan mengoptimalkan Rumah Sakit Lapangan di Jalan Indrapura Surabaya, Rumah Sakit BDH Surabaya, atau terpaksa dibawa ke Lamongan yang baru saja meresmikan rumah sakit khusus Covid-19. “Tempat tidur sebenarnya masih cukup, namun yang memenuhi syarat tidak cukup,” ujar Joni.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BUMN Bio Farma Produksi Vaksin Virus Corona 2021, Ada Syaratnya

    Bio Farma memerlukan akan produksi vaksin virus corona awal 2021 bila semua syarat terpenuhi. BUMN itu bekerja sama dengan Sinovac Biotech Ltd.