Longsor di Palopo, 2 Rumah Amblas dan Ruas Jalan Terputus

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tangkapan layar suasana saat terjadi tanah longsor di kilometer 24, jalan poros Kelurahan Battang Barat, Kecamatan Wara Barat, Kota Palopo, Provinsi Sulawesi Selatan. ANTARA/HO-Asp

    Tangkapan layar suasana saat terjadi tanah longsor di kilometer 24, jalan poros Kelurahan Battang Barat, Kecamatan Wara Barat, Kota Palopo, Provinsi Sulawesi Selatan. ANTARA/HO-Asp

    TEMPO.CO, Jakarta - Bencana tanah longsor terjadi di kilometer 24 Jalan poros Palopo-Rantepao Toraja tepatnya di  Kelurahan Battang Barat, Palopo, Sulawesi Selatan, Jumat, 26 Juni 2020. Akibatnya, dua rumah amblas dan jalan terputus.

    "Ada rumah hilang (amblas) saat kejadian. Jalan poros Palopo-Rantepao Toraja juga ikut terputus akibat tanah longsor itu" ujar Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Provinsi Sulsel, Endro Yudo Walyono saat dihubungi, Jumat, 26 Juni 2020.

    Sejauh ini, tambah Endro, tim BPBD masih melakukan pendataan, serta melakukan assesment di lokasi kejadian. Belum diketahui adanya korban jiwa dalam peristiwa itu.

    "Saat ini tim sudah bergerak ke lokasi kejadian untuk melakukan pertolongan. Paling pokok adalah pertolongan pertama, yang terpenting jiwa dulu diselamatkan," ucapnya menambahkan.

    Bencana tanah longsor tersebut terjadi sekitar pukul 16.46 WITA. Analisis sementara, bencana itu akibat curah hujan yang terus-menerus sejak beberapa hari sehingga mengakibatkan keadaan tanah kurang stabil.

    Tidak hanya itu, pekan lalu, juga terjadi tanah longsor di lokasi yang sama, namun tidak seberat yang terjadi pada hari ini yang sampai menimpa rumah warga. Dugaan tanah yang berada di perbukitan itu tidak mampu menahan laju air hingga terjadi longsor.

    "Ada rumah hilang dan longsor itu juga berdampak pada rumah di sebelah kiri kanannya. Kemungkinan tanah yang berada di pegunungan itu terlalu berat menahan hingga terjadi longsor," ujar Endro.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Maria Pauline Lumowa, Pembobol Bank BNI Diekstradisi dari Serbia

    Tersangka kasus pembobolan Bank BNI, Maria Pauline Lumowa diekstradisi dari Serbia. Dana Bank BNI senilai Rp 1,7 triliun diduga jadi bancakan proyek.