Cerita Perawat yang Stres karena Pasien Covid-19 Meninggal

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dokter dan tenaga medis memastikan kenyamanan dan keamanan Alat Pelindung Diri (APD) sebelum memasuki ruang isolasi di Rumah Sakit Darurat (RSD) Covid-19 Wisma Atlet Jakarta, Jumat 15 Mei 2020. Dokter dan tenaga medis harus dipastikan keamanan APD, mulai dari memakai hingga melepas melalui prosedur yang ketat untuk menghindari tertular virus Covid-19, selain itu petugas medis juga memerlukan usaha yang besar karena harus menahan panas hingga buang air kecil selama kurang lebih 8 jam lamanya. TEMPO/Nurdiansah

    Dokter dan tenaga medis memastikan kenyamanan dan keamanan Alat Pelindung Diri (APD) sebelum memasuki ruang isolasi di Rumah Sakit Darurat (RSD) Covid-19 Wisma Atlet Jakarta, Jumat 15 Mei 2020. Dokter dan tenaga medis harus dipastikan keamanan APD, mulai dari memakai hingga melepas melalui prosedur yang ketat untuk menghindari tertular virus Covid-19, selain itu petugas medis juga memerlukan usaha yang besar karena harus menahan panas hingga buang air kecil selama kurang lebih 8 jam lamanya. TEMPO/Nurdiansah

    TEMPO.CO, Jakarta - Sudah kali ketiga ini Anitha Supriono berhadapan dengan pasien-pasien yang terinfeksi virus akibat wabah yang melanda Indonesia. Meski begitu, Anitha yang berprofesi sebagai perawat ini berpendapat virus Corona yang menyebabkan Covid-19 lebih berat dari virus-virus penyebab wabah sebelumnya.

    Anitha menjadi perawat pegawai negeri sipil (PNS) di Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso, Jakarta sejak 2010. Sebelumnya ia adalah perawat honorer di Rumah Sakit Jantung Harapan Kita, Jakarta, selama lima tahun.

    Menurut Anitha, ia masuk RSPI Sulianti Saroso ketika tengah terjadi wabah flu burung yang disebabkan virus Avian influenza. Beberapa tahun kemudian, kata dia, terjadi penyebaran virus MERS CoV yang menyebabkan penyakit MERS (Middle East Respiratory Syndrome).

    Anitha menyaksikan langsung betapa berbahayanya virus Corona yang menyebabkan Covid-19. Berdinas di ruang Intensive Care Unit (ICU), ia merawat pasien-pasien positif yang kondisinya parah dan memerlukan alat bantu pernapasan (ventilator).

    Selain merawat pasien dengan ekstra, kata Anitha, para tenaga medis di ruang ICU terbebani secara psikis lantaran menyaksikan banyak pasien akhirnya meninggal. Menurut pengamatan Anitha, mereka yang sampai memerlukan ventilator memiliki harapan hidup yang lebih kecil.

    "Sedih, kami sudah berjuang mengusahakan agar mereka sembuh, ujung-ujungnya meninggal. Kadang-kadang bikin kami, terutama saya, stres. Kok bisa meninggal, kapan bisa sembuhnya," kata dia.

    Hingga hari ini, Ahad, 24 Mei 2020, Covid-19 telah merenggut nyawa 1.372 orang di Indonesia. Jumlah kasus positif sebanyak 22.271 dengan sembuh sebanyak 5.402 orang.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Maria Pauline Lumowa, Pembobol Bank BNI Diekstradisi dari Serbia

    Tersangka kasus pembobolan Bank BNI, Maria Pauline Lumowa diekstradisi dari Serbia. Dana Bank BNI senilai Rp 1,7 triliun diduga jadi bancakan proyek.