Kapolda Sumut Ancam Warga yang Mudik Pidana 1 Tahun

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi dan petugas Dinas Perhubungan memeriksa kendaraan luar kota yang baru keluar gerbang tol Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Rabu, 20 Mei 2020. Pemeriksaan ini digelar untuk mengantisipasi pemudik di tengah pandemi. TEMPO/Prima Mulia

    Polisi dan petugas Dinas Perhubungan memeriksa kendaraan luar kota yang baru keluar gerbang tol Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Rabu, 20 Mei 2020. Pemeriksaan ini digelar untuk mengantisipasi pemudik di tengah pandemi. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Kapolda Sumatera Utara Inspektur Jenderal Martuani Sormin mengatakan masyarakat tetap mudik, bisa dipidana satu tahun penjara dan membayar denda sebesar Rp 100 juta.

    "Jika ada aparat sipil negara (ASN) yang melakukan pelanggaran, maka masing-masing instansi pemerintah itu memiliki sanksi terhadap para pelanggar mudik tersebut," ujar Martuani di Medan, Rabu, 20 Mei 2020.

    Ia mengatakan, pelanggaran peraturan dalam pelaksanaan mudik tersebut, sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan.

    Polda Sumatera Utara sudah menyediakan 35 pos chek point di setiap perbatasan wilayah agar para pengendara kendaraan dan pengemudi mobil diperiksa rapid tes.

    "Seluruh personel Polda Sumut yang melaksanakan tugas terutama dalam pengamanan pos chek point di perbatasan daerah Sumut dilengkapi dengan pakaian APD yang telah ditentukan, yakni helm, masker, pakaian, sarung tangan dan sepatu agar petugas tidak terinfeksi Covid-19," ujar jenderal bintang dua itu.

    Martuani menyebutkan, Polda Sumut juga rutin melakukan himbauan, baik yang bersifat preventif maupun preemtif untuk selalu melakukan peraturan protokol kesehatan dalam setiap kegiatan guna mengantisipasi penyebaran Virus Corona itu.

    "Kami menghimbau kepada seluruh masyarakat untuk selalu mengikuti peraturan protokol kesehatan pemerintah agar tidak terinfeksi Covid-19," kata mantan Asisten Operasi (Asops) Kapolri itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    New Normal, Cara Baru dalam Bekerja demi Menghindari Covid-19

    Pemerintah menerbitkan panduan menerapkan new normal dalam bekerja demi keberlangsungan dunia usaha. Perlu juga menerapkan sejumlah perlilaku sehat.