Kemenlu Benarkan Video ABK Indonesia Meninggal Dilarung ke Laut

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pergerakan KRI dengan kapal Coast Guard Cina terlihat melalui layar yang tersambung kamera intai di Laut Natuna, Sabtu, 4 Januari 2020. Pangkogabwilhan I TNI Laksamana Madya Yudo Margono mengatakan kapal-kapal asing tersebut bersikukuh melakukan penangkapan ikan yang berjarak sekitar 130 mil dari perairan Ranai, Natuna. ANTARA/M Risyal Hidayat

    Pergerakan KRI dengan kapal Coast Guard Cina terlihat melalui layar yang tersambung kamera intai di Laut Natuna, Sabtu, 4 Januari 2020. Pangkogabwilhan I TNI Laksamana Madya Yudo Margono mengatakan kapal-kapal asing tersebut bersikukuh melakukan penangkapan ikan yang berjarak sekitar 130 mil dari perairan Ranai, Natuna. ANTARA/M Risyal Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyiksaan terhadap anak buah kapal atau ABK Indonesia kembali terjadi. Kali ini, penyiksaan diduga dialami ABK yang bekerja di sebuah kapal berbendera Cina.

    Dalam video yang dirilis oleh kanal berita MBC pada Selasa, 5 Mei 2020, disebutkan para pekerja Indonesia mendapat perlakuan tak layak di atas kapal tersebut.

    Video dan berita dari MBC ini viral di Indonesia karena diulas oleh seorang Youtuber bernama Jang Hansol lewat kanal miliknya yaitu Korea Reomit pada Rabu, 6 Mei 2020. Hansol adalah seorang warga negara Korea yang fasih berbahasa Indonesia.

    "Ini bukan berita yang menyenangkan ini berita yang menyedihkan, judulnya eksklusif kerja sehari 18 jam dan jika meninggal dibuang ke laut," kata Hansol seperti dikutip dari kanal YouTube-nya pada Rabu, 6 Mei 2020. Hansol menerjemahkan berita dan video dari MBC itu ke bahasa Indonesia.

    Hansol menyebut ABK Indonesia mengalami perlakuan tak pantas di kapal tersebut. Ia menyebut, misalnya, mereka tak mendapat minum yang layak. Alih-alih, para ABK Indonesia hanya boleh minum air laut.

    Kemudian, ABK ini tak boleh duduk selama 18 jam. Mereka harus berdiri terus selama bekerja. Dalam video itu, Hansol, yang menjermahkan berita MBC, menyebut jenazah ABK Indonesia yang meninggal dibuang ke tengah laut. 

    Dari terjemahan yang dibaca Hansol, nama ABK yang meninggal dan dibuang ke laut ini adalah Ari. Bahkan, ada dua ABK lain asal Indonesia yang pernah mengalami nasib serupa.

    Kementerian Luar Negeri membenarkan video tersebut. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Teuku Faizasyah mengatakan jenazah tersebut bukan dibuang ke laut. "Istilahnya bukan 'pembuangan' tapi 'pelarungan jenazah' (burial at sea) dan ILO Seafarer’s Service Regulation telah mengatur prosedurnya," kata Faizasyah ketika dikonfirmasi pada Rabu, 6 Mei 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.