Ahli Tanggapi Prediksi LSI Denny JA Covid-19 Selesai Juni 2020

Reporter:
Editor:

Jobpie Sugiharto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Covid-19.

    Ilustrasi Covid-19.

    TEMPO.CO, Jakarta - Ahli epidemiologi Universitas Indonesia Syahrizal Syarif menilai prediksi LSI Denny JA bahwa wabah Covid-19 akan berakhir pada Juni 2020 masih rasional.

    “Sepanjang Juni atau Juli masih rasional,” kata Syahrizal kepada Tempo hari ini, Kamis, 30 April 2020.

    Syahrizal menjelaskan dari 210 negara terinfeksi Covid-19 yang diamatinya, sebanyak 80 persen berada dalam posisi wabah menurun terkendali atau hampir selesai. 

    Kriteria terkendali itu antara lain yang sudah mencapai puncaknya. Kemudian penambahan jumlah kasus baru positif dalam 1 hari terus menurun dalam 7-14 hari pasca puncak wabah.

    Di kawasan Asia Tenggara, kata Syahrizal, ada 10 negara yang berada dalam posisi penambahan kasus baru positif Covid-19 menurun. Salah satunya Indonesia dan Singapura. 

    Dengan asumsi percaya terhadap laporan yang disampaikan pemerintah, Syahrizal melihat jumlah kasus baru harian dalam beberapa hari ini menurun sejak 24 April 2020 yang mencapai 436 kasus.

    Jika angka kasus tertinggi itu dianggap sebagai puncak pandemi Covid-19, semestinya penurunan jumlah kasus baru akan terus terjadi dalam dua pekan mendatang. Namun, pemerintah mengasumsikan puncak wabah baru akan terjadi pada akhir Mei 2020.

    “Berarti 436 itu bukan puncak wabah. Pemerintah pasti ada alasan,” kata Syahrizal.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.