Gugus Tugas Covid-19 Jelaskan Produksi Reagen PCR Buatan RI

Reporter:
Editor:

Jobpie Sugiharto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas BTKL PP Batam mengoperasikan alat PCR untuk memeriksa swab pasien yang dikhawatirkan terpapar virus corona COVID-19. Alat itu bantuan yang diterima dari Pemerintah Singapura. (ANTARA/HO/Dok BTKL PP Batam)

    Petugas BTKL PP Batam mengoperasikan alat PCR untuk memeriksa swab pasien yang dikhawatirkan terpapar virus corona COVID-19. Alat itu bantuan yang diterima dari Pemerintah Singapura. (ANTARA/HO/Dok BTKL PP Batam)

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan Indonesia tengah mencoba memproduksi piranti tes Covid-19, yakni reagen polymerase chain reaction (PCR).

    Menurut dia, produksi PCR Covid-19 itu untuk memembuhi kebutuhan reagen untuk tes yang lebih masif. Saat ini Indonesia masih mengandalkan reagen PCR impor, termasuk 50 ribu reagen PCR dari Korea Selatan yang tiba beberapa hari lalu.

    "Saat ini sudah dalam tahap uji coba produksi pertama," kata Wiku dalam press briefing hari ini, Kamis, 23 April 2020.

    Dia menerangkan produksi sendiri reagen PCR dilakukan oleh Kementerian Riset dan Pendidikan Tinggi atau Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dan universitas.

    Tes Covid-19 menggunakan reagen PCR ditargetkan dilakukan 10 ribu per hari untuk mempercepat pemeriksaan spesimen Covid-19. Selain dari Korea Selatan, pemerintah juga lebih dahulu mendatangkan 150 ribu PCR.

    Kementerian BUMN mengimpor alat uji PCR dari Roche, Swiss. Instrumen itu berupa dua mesin automatic RNA dan 18 unit light cycle detector PCR.

    Satu automatic RNA dapat memeriksa 1.000 spesimen per hari. Sedangkan satu light detector dapat mengetes 500 spesimen per hari.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemprov DKI Putuskan Kalender Pendidikan Mulai 13 Juli 2020

    Pemprov DKI Jakarta menetapkan kalender pendidikan 2020/2021 dimulai 13 Juli 2020 dan selesai di Juni 2021. Pada Juli 2021, masuk kalender berikutnya.