Jawa Barat Tetapkan Status Keadaan Tertentu Darurat Corona

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil tengah persiapan wawancara khusus terkait Covid-19 di Gedung Pakuan, Kota Bandung pada Senin, 16 Maret 2020.

TEMPO.CO, Bandung - Manajer Pusat Pengendalian Operasi Penanggulangan Bencana (Pusdalops PB) BPBD Provinsi Jawa Barat Budi Budiman Wahyu mengatakan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil telah menetapkan status Keadaan Tertentu Darurat Bencana Wabah Virus Corona (Covid-19) di Jawa Barat. "Jabar sudah mengeluarkan status keadaan tertentu Covid-19," kata dia, Jumat, 20 Maret 2020.

Penetapan status itu tertuang dalam Keputusan Gubernur Nomor 443/Kep.189-Hukham/2020 tentang Status Keadaan Tertentu Darurat Bencana Wabah Penyakit Akibat Corona Virus Deases 19 (Covid-19) di Jawa Barat yang ditandatangi Ridwan Kamil, Kamis, 19 Maret 2020. Dalam Surat Keputusan Gubernur itu status keadaan tertentu darurat wabah Covid-19 ditetapkan sejak tanggal penetapan surat tersebut, yakni 19 Maret 2020. "Berlaku sampai 29 Mei 2020 dan dapat diperpanjang, ataupun di perpendek sesuai kebutuhan penyelenggaraan penanganan darurat bencana di lapangan." Demikian sebagian kutipan dari surat Keputusan Gubernur itu.

Surat Keputusan Gubernur itu menetapkan sejumlah hal. Yakni penetapan status keadaan tertentu darurat bencana wabah Covid-19 di Jawa Barat, masa berlakunya mulai 19 Maret 2020 sampai 29 Mei 2020, serta pembiayaan penanggulangannya bersumber dari APBD Jawa Barat.

Sejumlah pertimbangan alasan penetapan status Keadaan Tertentu Darurat Wabah Covid-19 dijelaskan dalam Surat Keputusan itu. Di antaranya, telah terjadi penyebaran Covid-19 akibat mobillitas penduduk, penetapan Jawa Barat sebagai daerah pandemi Covid-19, serta penyebarannya yang makin meluas sehingga dapat menyebabkan korban jiwa, kerugian harta benda, dampak psikologis pada masyarakat, serta mengancam penghidupan masyarakat.

Penetapan status itu menyesuaikan dengan Keputusan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Nasional Nomor 13A Tahun2020 tentang Perpanjangan Status Keadaan Tertentu Darurat Bencana Wabah Penyakit akibat Virus Corona di Indonesia. BNBP memperpanjang masa darurat Corona nasional hingga 29 Mei 2020.

Situs Pusat Informasi dan Koordinasi Covid-19 Jawa Barat (Pikobar) di laman pikobar.jabarprov.go.di mencatat kasus positif terjangkit virus Corona atau Covid-19 di Jawa Barat mencapai 41 orang per Jumat, 20 Maret 2020, pukul 21.20 WIB. Jumlah korban Covid-19 yang dinyatakan sembuh 4 orang, dan meninggal 7 orang.

Situs juga mencatat jumlah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) Covid-19 di Jawa Barat berjumlah 136 orang, terdiri dari 44 kasus dinyatakan selesai , dan 92 orang masih dalam pengawasan. Sedangkan jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP) menembus 1.506 orang, terdiri dari 691 orang sudah selesai pemantauan, dan 815 orang masih dalam pemantauan.

Sebelumnya, Juru bicara BNPB Agus Wibowo mengatakan karena waktu itu butuh operasi darurat maka Menteri Pemberdayaan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy menyetujui agar Kepala BNPB mengeluarkan status keadaan darurat penanggulangan penanganan corona pada 28 Januari hingga 28 Februari 2020. Skala makin besar dan presiden memerintahkan percepatan, maka ada perpanjangan status tadi diperpanjang lagi dari 29 Februari sampai 29 Mei 2020.

"Agar fleksibel," kata Agus, Kamis, 17 Maret 2020. Perpanjangan dilakukan karena belum ada daerah yang mengeluarkan status tanggap darurat. Padahal, kata dia, Presiden Joko Widodo atau Jokowi sudah meminta daerah mengeluarkan kebijakan siaga darurat atau tanggap darurat virus Corona.

Ia mengatakan daerah harus segera mengeluarkan Siaga Darurat dan Tanggap Darurat. Seperti Tanggap Darurat khusus untuk daerah yang banyak positifnya seperti Jakarta dan Jawa Barat. "Tentu harus koordinasi dengan Gugus Tugas Covid-19," kata Agus.






Selalu Waspada Covid-19, Perhatikan Beda Gejala Batuk dan Flu Biasa

2 jam lalu

Selalu Waspada Covid-19, Perhatikan Beda Gejala Batuk dan Flu Biasa

Covid-19 dan flu memiliki gejala yang serupa, namun terdapat perbedaan antara keduanya. Perlu memperhatikan perbedaannya.


Daftar 14 Samsat Keliling Jakarta, Depok, Tangerang, dan Bekasi Hari Ini

1 hari lalu

Daftar 14 Samsat Keliling Jakarta, Depok, Tangerang, dan Bekasi Hari Ini

Polda Metro Jaya membuka layanan Samsat Keliling di 14 wilayah Jakarta, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jadetabek) untuk hari ini.


Kanada Hapus Aturan Covid-19 untuk Pelancong

1 hari lalu

Kanada Hapus Aturan Covid-19 untuk Pelancong

Pemerintah Kanada mengumumkan akan segera mencabut semua pembatasan perjalanan Covid-19.


Kanselir Jerman Olaf Scholz Positif Covid-19

2 hari lalu

Kanselir Jerman Olaf Scholz Positif Covid-19

Kanselir Jerman Olaf Scholz terinfeksi virus corona sepulang lawatannya ke Timur Tengah.


Batuk Berkepanjangan, Hati-hati Gejala Long COVID-19

2 hari lalu

Batuk Berkepanjangan, Hati-hati Gejala Long COVID-19

Pakar menjelaskan batuk kronik berkepanjangan hingga beberapa bulan dapat mengindikasikan penyintas mengalami long COVID-19.


Warga China Kritisi Kebijakan Nol Covid, Dorong Keterbukaan

2 hari lalu

Warga China Kritisi Kebijakan Nol Covid, Dorong Keterbukaan

Warga China minta para ahli epidemi berbicara dan pemerintah melakukan penelitian komprehensif dan transparan untuk meninjau kebijakan nol Covid.


Pemeritah Resmi Tawarkan ORI022: Mulai dari Rp 1 Juta, Kupon 5,95 Persen

2 hari lalu

Pemeritah Resmi Tawarkan ORI022: Mulai dari Rp 1 Juta, Kupon 5,95 Persen

Pemerintah resmi membuka penawaran ORI (Obligasi Negara Ritel Indonesia) seri ORI022 mulai hari ini, Senin, 26 September 2022 pukul 09.35 WIB.


CEO Pfizer Kena Covid-19 Lagi

3 hari lalu

CEO Pfizer Kena Covid-19 Lagi

CEO Pfizer Inc, Albert Bourla, pada Sabtu, 24 September 2022, mengumumkan positif Covid-19 untuk kedua kalinya.


Ketika Undangan Bela Negara Rusia untuk Orang yang Sudah Mati

4 hari lalu

Ketika Undangan Bela Negara Rusia untuk Orang yang Sudah Mati

Presiden Putin memerintahkan wajib militer bagi warga untuk berperang membela Rusia di Ukraina, tapi panggilan dinilai hanya untuk warga daerah miskin


Hong Kong Hapus Kewajiban Karantina di Hotel, Cukup Tes Antigen

5 hari lalu

Hong Kong Hapus Kewajiban Karantina di Hotel, Cukup Tes Antigen

Hong Kong akan menghapus kebijakan wajib karantina hotel Covid-19 untuk semua kedatangan mulai 26 September 2022