Pemkab Lamongan akan Pulangkan Mahasiswa yang Tertinggal di Wuhan

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • aku titip foto mahasiswa Indonesia berbelanja di kota Wuhan, provinsi Hubei, Cina. Sumber: Direktroat Perlindungan WNI Kemenlu

    aku titip foto mahasiswa Indonesia berbelanja di kota Wuhan, provinsi Hubei, Cina. Sumber: Direktroat Perlindungan WNI Kemenlu

    TEMPO.CO, Lamongan-Pemerintah Kabupaten Lamongan berupaya memulangkan Khumaidi Said, 25 tahun, yang tengah kuliah di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Cina. Meski berada di Wuhan, namun mahasiswa Universitas Negeri Surabaya (Unesa) ini dinyatakan sehat.

    Khumaidi Said sebenarnya sudah masuk rombongan 283 WNI yang dipulangkan pada 2 Februari 2020 lalu. Tetapi saat berada di Bandara Internasional Tianhe, Wuhan, pemuda ini ditolak petugas bandara.

    Alasannya karena saat itu warga Desa Payaman, Kecamatan Solokuro, Lamongan tersebut tengah sakit pilek. Khumaidi akhirnya bertahan Wuhan sampai sekarang.

    Bupati Lamongan Fadeli mengatakan sedang mencarikan jalan keluar memulangkan Khumaidi Said. Namun dia terkendala sejumlah negara telah menutup penerbangan ke Cina.

    Karena itu Pemerintah Lamongan akan membiayai secara mandiri pemulangan itu. "Kita akan biayai pemulangan dia,” ujar Kepala Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Pemerintah Kabupaten Lamongan Arief Bachtiar pada Tempo, Minggu, 8-Maret-2020.

    Karena proses penerbangan terputus-putus, salah satu alternatifnya Khumaidi dijadwalkan pulang lewat Thailand dan transit di negara tersebut.

    Selanjutkan, jika proses perjalanan lancar, maka Khumaidi akan langsung menuju Indonesia. "Tentu dengan melewati prosedur dan standar kesehatan di negara yang dilewati lewat transportasi udara," katanya.

    Menurut Arief Bachtiar, kondisi Khumaidi dalam keadaaan sehat. Meski demikian, jika nanti bisa pulang ke Lamongan, tentu akan melewati masa karantina.

    Setidaknya, menurut dia, butuh waktu sekitar 14 hari hingga 17 hari lamanya. ”Pemerintah Lamongan masih berupaya itu,” kata Arief.

    Untuk proses pemulangan ini, Pemerintah Lamongan telah berkomunikasi dengan pihak Unesa dan Kedutaan Besar Indonesia di Cina.

    SUJATMIKO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.