Panic Buying Akibat Corona, Airlangga: Jangan Belanja Berlebihan

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Etalase telur tampak kosong setelah diborong warga di supermarket Tip Top kawasan Rawamangun, Jakarta Timur, Senin, 2 Maret 2020. TEMPO/Caesar Akbar

    Etalase telur tampak kosong setelah diborong warga di supermarket Tip Top kawasan Rawamangun, Jakarta Timur, Senin, 2 Maret 2020. TEMPO/Caesar Akbar

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah menjamin pasokan bahan kebutuhan pokok tetap aman kendati sempat terjadi panic buying atau keadaan dimana masyarakat membeli barang dalam jumlah banyak karena panik atas suatu peristiwa tertentu. Dalam kasus kali ini, masyarakat panik lantaran pemerintah sudah mengumumkan dua kasus pertama positif virus Corona di Indonesia.

    "Pemerintah akan memastikan kebutuhan barang tercukupi. Tapi masyarakat juga jangan terlalu panik. Belanja silakan, tapi sesuai kebutuhan saja. Jangan berlebihan," ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta pada Selasa, 3 Maret 2020.

    Airlangga mengatakan pemerintah juga sudah berkomunikasi dengan asosiasi-asosiasi peritel untuk memastikan barang kebutuhan masyarakat tersedia, menjaga kestabilan harga dan distribusi barang.

    "Arahan Bapak Presiden, distribusi barang harus diutamakan. Baik itu barang yang berasal dari dalam negeri maupun barang yang perlu diimpor. Apalagi kita mempersiapkan diri untuk menjelang bulan puasa nanti," ujar Airlangga.

    Kementerian Perdagangan, kata Airlangga, nanti akan berkomunikasi dengan para peritel untuk membahas soal pembatasan jumlah barang yang bisa dibeli masyarakat di supermarket. "Tapi nanti kebijakannya kami kembalikan kepada masing-masing supermarket," ujar dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.