RSUP dr Kariadi Jelaskan Penyebab Pasien Suspek Corona Meninggal

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tim medis mengevakuasi seorang pasien di dalam mobil ambulans menuju Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) dr Kariadi saat simulasi penanganan wabah virus Corona di Semarang, Jawa Tengah, Kamis, 30 Januari 2020. Berbagai simulasi penanganan yang dilakukan oleh RSUP Kariadi bersama Dinas Kesehatan Pemprov Jateng dan sejumlah rumah sakit di Kota Semarang tersebut sebagai antisipasi kesiapsiagaan perangkat medis dalam penanganan wabah virus tersebut. ANTARA/Aji Styawan

    Tim medis mengevakuasi seorang pasien di dalam mobil ambulans menuju Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) dr Kariadi saat simulasi penanganan wabah virus Corona di Semarang, Jawa Tengah, Kamis, 30 Januari 2020. Berbagai simulasi penanganan yang dilakukan oleh RSUP Kariadi bersama Dinas Kesehatan Pemprov Jateng dan sejumlah rumah sakit di Kota Semarang tersebut sebagai antisipasi kesiapsiagaan perangkat medis dalam penanganan wabah virus tersebut. ANTARA/Aji Styawan

    TEMPO.CO, Semarang - Pihak RSUP dr Kariadi Semarang mengatakan pasien suspek virus corona meninggal karena bronkopneumonia. Pasien tersebut meninggal di ruang isolasi Intensive Care Unit pada Ahad, 23 Februari 2020. Dia menjalani observasi di ruang isolasi sejak masuk rumah sakit pada Rabu, 19 Februari 2020.

    Tim medis RSUP dr Kariadi yang menangani pasien, Fathur Nurkholis menjelaskan, laki-laki berusia 37 tahun tersebut mengidap infeksi berat di paru-paru dan saluran pernapasan. “Jadi pasien itu meninggal karena paru-paru mengalamai kerusakan, yang jelas bukan virus corona,” kata dia, Rabu, 26 Februari 2020.

    Menurut Fathur, penyebab infeksi paru-paru dapat disebabkan oleh virus, bakteri, jamur, atau makhluk hidup lainnya. Seorang pengidap bronkopnuemonia akan mengalami peradangan di saluran pernafasan. Sehingga terjadi gangguan pernapasan tak bisa menghirup oksigen dan mengeluarkan karbondioksida.

    Dia mengatakan infeksi ini juga dapat menyebar ke organ lain dengan cepat. Masa inkubasinya juga hanya lima sampai tujuh hari. “Mengalami komplikasi multiorgan. Walaupun penyebab awalnya saluran pernapasan komplikasinya ke seluruh organ,” tuturnya.

    Pasien yang meninggal tersebut, menurut Fathur, mengidap bronkopneumonia sangat berat. Alhasil, tingkat kerusakan di paru-parunya juga serius. “Kemungkinan penyebabnya bakteri,” ujar dia. Menurutnya, penyakit tersebut dapat menjangkiti siapa saja, tidak hanya orang yang baru kembali tempat endemik penyakit tertentu.

    Direktur Medik dan Keperawatan RSUP dr Kariadi, Agoes Oerip Purwoko membeberkan, sejak kasus ini merebak pihaknya telah merawat 10 pasien dalam pengawasan. Pasien yang masuk kategori dalam pengawasan itu merupakan orang yang memiliki riwayat perjalanan dari negara yang terpapar virus corona dan merasakan gejala medis seperti batuk dan demam.

    Saat ini, RSUP dr Kariadi masih merawat satu pasien dalam kategori tersebut di ruang isolasi. “Satu pasien masih dirawat menunggu hasil pemeriksaan,” ujar Agoes. Pemeriksaan dilakukan menggunakan uji laboratorium di Balai Penelitian dan Pengembangan Kementerian Kesehatan di Jakarta.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.