AHY Belum Terbuka Soal Pilpres, Pengamat: Meningkatkan Nilai Jual

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY. Instagram

    Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY. Instagram

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengamat politik dari Universitas Pelita Harapan (UPH), Emrus Sihombing, menilai sikap Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) yang belum secara terbuka menyatakan akan ikut Pilpres 2024 merupakan hal yang wajar. “Itu merendahkan diri, tapi meningkatkan nilai jual,” kata Emrus saat dihubungi Tempo, Rabu, 19 Februari 2020.  

    AHY menyatakan masih fokus menjaring aspirasi masyarakat di seluruh Indonesia dan konsolidasi partai. Ia juga tak ingin berandai-andai mengenai Pilpres 2024 dan ingin mempersiapkan diri dalam melaksanakan tugas-tugas yang akan diembannya. 

    Pernyataan AHY, kata Emrus, bisa meningkatkan tanggapan positif dari publik. Sebab, AHY bisa dipersepsikan publik tidak haus kekuasaan sehingga menjadi citra yang positif.

    Menurut Emrus, partai politik manapun, termasuk Demokrat, sebaiknya sudah mengajukan dan menyiapkan calon presiden yang akan diusungnya pada Pilpres 2024 sejak dini. Dengan begitu, para kandidat setidaknya punya waktu empat tahun dari sekarang untuk mensosialisasikan ide dan programnya ke masyarakat.

    “Jangan nanti last minute menjelang pemilu 1 tahun baru calonkan nama A, B, C dan koalisi dengan partai. Itu sangat tidak baik dalam kehidupan demokrasi.” Meski begitu, Emrus menilai AHY perlu kerja keras dan memaksimalkan diri jika hendak menjadi calon presiden. Berkaca dari kekalahan di Pilkada DKI 2017 dan hasil suara Partai Demokrat yang menurun di 2019, akan sulit bagi AHY untuk mencalonkan diri dari sisi akseptabilitas.

    “Jika dimaksimalkan 4 tahun ini dan menunjukkan gagasan rasional, terukur, dibutuhkan masyarakat dan bisa digunakan untuk memecahkan persoalan saya kira bisa mendongkrak akseptabilitas,” ujar Emrus.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.