Komnas: Andre Rosiade Pakai Moralitas Perkuat Posisi Politik

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Andre Rosiade. ANTARA

    Andre Rosiade. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) menyatakan penggerebekan pekerja seks komersial online oleh politikus Gerindra Andre Rosiade menunjukkan tren yang disebutnya dengan kejantanan moralitas. Komisioner Komnas Perempuan Mariana Amiruddin menilai, Andre melakukan hal itu untuk menguatkan posisi politiknya.

    "Ini merupakan moralitas yang ditunjukkan untuk menguatkan posisi politiknya," kata Mariana kepada Tempo, Rabu malam, 5 Februari 2020.

    Komnas Perempuan menyoroti tindakan penggerebekan yang diduga bernuansa penjebakan itu. Mariana mengatakan, penjebakan pekerja seks adalah tindakan yang mengkriminalkan perempuan dan gagal paham terhadap persoalan prostitusi.

    Mariana mengatakan, hal tersebut juga menunjukkan budaya patriarki yang tak memahami potret pekerja seks yang kerap menjadi bagian dari praktik perdagangan manusia. Penjebakan juga menunjukkan standar moral laki-laki, sedangkan perempuan disudutkan sehingga sulit membela diri.

    Penggerebekan pekerja seks komersial oleh Andre Rosiade ini berlangsung pada 26 Januari lalu di sebuah hotel berbintang di Padang, Sumatera Barat. Polisi telah menetapkan pekerja seks NN sebagai tersangka. NN dijerat dengan Undang-undang ITE. "Dari sisi hukum seharusnya yang dijerat adalah muncikari," kata Mariana.

    Andre Rosiade tak berkomentar mengenai tuduhan dirinya sengaja menjebak pekerja seks itu. "Silakan saja ikuti proses hukum yang berlaku," kata Andre kepada Tempo, Selasa malam, 4 Februari 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal yang Dilarang dan Dibatasi Selama Pemberlakuan PSBB Jakarta

    Anies Baswedan memberlakukan rencana PSBB pada 9 April 2020 di DKI Jakarta dalam menghadapi Covid-19. Sejumlah kegiatan yang dilarang dan dibatasi.