Andre Rosiade Gerebek PSK, Komnas Perempuan Anggap Kejar Sensasi

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota DPR terpilih periode 2019-2024, Andre Rosiade, mendampingi Federasi Serikat Pekerja Industri Semen Indonesia untuk menemui Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko di Gedung Bina Graha, Jakarta, 2 September 2019. Tempo/Friski Riana

    Anggota DPR terpilih periode 2019-2024, Andre Rosiade, mendampingi Federasi Serikat Pekerja Industri Semen Indonesia untuk menemui Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko di Gedung Bina Graha, Jakarta, 2 September 2019. Tempo/Friski Riana

    TEMPO.CO, Jakarta - Komnas Perempuan mengkritik politikus Gerindra Andre Rosiade terkait penggerebekan pekerja seks komersial di Kota Padang, Sumatera Barat. Komisioner Komnas Perempuan, Siti Aminah Tardi mengatakan, Andre tak perlu melakukan penggerebekan untuk membuktikan adanya prostitusi di Kota Padang.

    "Seharusnya bisa menggunakan langkah-langkah yang lebih cerdas, misalkan melalui penelitian dan tidak menggunakan cara-cara yang mengejar sensasi," kata Siti kepada Tempo, Rabu, 5 Februari 2020.

    Siti juga menyoal alasan yang dikemukakan Andre sehingga melakukan penggerebekan prostitusi. Anggota Dewan Perwakilan Rakyat dari Gerindra itu mengaku khawatir terjadi bencana ekologis di Bumi Minang akibat tindakan maksiat.

    "Para pihak termasuk Andre seharusnya tidak menyalahkan perempuan atas terjadinya bencana alam atau bencana ekologis," ujar Siti.

    ADVERTISEMENT

    Siti juga mempertanyakan penetapan PSK berinisial NN sebagai tersangka. Dia mendesak polisi melihat ketidakadilan gender yang menjadi akar permasalahan ini. Siti mengatakan NN adalah korban sistem sosial yang menjadikan perempuan sebagai obyek seksual.

    "Polisi juga harus melihat relasi kuasa antara N dan pengguna, termasuk Andre yang memiliki power," kata Siti.

    Penggerebekan itu terjadi pada 26 Januari lalu di sebuah hotel berbintang di Kota Padang oleh Tim Cyber Ditreskrimsus Kepolisian Daerah Sumatera Barat. Sejak Desember 2019 lalu, Andre diketahui mengikuti razia ke sejumlah tempat di Kota Padang.

    Dikutip dari langgam.id, Andre mengikuti razia Satpol PP Padang dan tim Satuan Koordinasi, Keamanan dan Ketertiban Kota (SK-4). Andre mengaku sengaja ikut menggerebek tempat-tempat hiburan malam yang diduga tidak memiliki izin karena resah.

    Dia menyebut sudah banyak masyarakat yang melaporkan aktivitas prostitusi di Kota Padang kian menjadi-jadi. “Beberapa tahun belakangan, kemaksiatan merajalela di Kota Padang,” kata Andre dikutip dari langgam.id.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...