Jokowi Minta Anggaran Pertahanan untuk Beli Produk Dalam Negeri

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Pertahanan Prabowo Subianto meninjau kapal selam KRI Alugoro-405 di PT PAL, Surabaya, Jawa Timur, Senin, 27 Januari 2020. Kunjungan Jokowi ke PT PAL itu sekaligus untuk menggelar rapat terbatas terkait kebijakan pengembangan alat utama sistem senjata di PT PAL. Foto: BPMI Setpres/Laily Rachev

    Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Pertahanan Prabowo Subianto meninjau kapal selam KRI Alugoro-405 di PT PAL, Surabaya, Jawa Timur, Senin, 27 Januari 2020. Kunjungan Jokowi ke PT PAL itu sekaligus untuk menggelar rapat terbatas terkait kebijakan pengembangan alat utama sistem senjata di PT PAL. Foto: BPMI Setpres/Laily Rachev

    TEMPO.CO, Jakarta-Presiden Joko Widodo menekankan agar anggaran belanja pertahanan sebesar Rp 127 triliun diarahkan untuk membeli produk-produk industri pertahanan dalam negeri. Arahan presiden soal  anggaran pertahanan tersebut disampaikan dalam rapat terbatas di Fasilitas Produksi Kapal Selam PT PAL Indonesia (Persero) Surabaya, Senin siang, 27 Januari 2020.

    Dalam keterangan tertulis yang dikirim PT PAL Indonesia, Jokowi juga mengamanatkan untuk mewujudkan kemandirian industri strategis pertahanan. Industri  ini, kata Jokowi, harus menjadi prioritas bagi pemenuhan kebutuhan-kebutuhan kementerian terkait.

    “Sehingga jika terdapat kebutuhan kapal dari kementerian-kementerian dan lembaga negara, seperti Kemenhan, Kemenkeu, Polair dan sebagainya, dapat membeli ke PT PAL Indonesia (Persero),” tutur kepala negara.

    Presiden juga berharap, bukan hanya kepastian pesanan untuk 5 tahun ke depan, namun hingga 15 tahun mendatang. Untuk itu diperlukan konsistensi dalam perencanaan pelaksanaan pengadaan alat utama sistem persenjataan (alutsista) yang tujuannya untuk membesarkan industri strategis pertahanan.

    Sebelum menggelar rapat terbatas, Jokowi sempat meninjau dan memasuki Kapa Selam Alugoro serta fasilitas produksi kapal selam yang dimiliki PT PAL. Alugoro merupakan kapal selam ketiga dari batch pertama kerja sama pembangunan kapal selam antara PT PAL dengan Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering (DSME).

    Presiden mengapresiasi pembuatan Kapal Selam Alugoro seraya berharap suatu saat nanti Indonesia mampu membuat kapal selam secara mandiri. Dalam kunjungannya ke PT PAL Indonesia, Presiden Jokowi didampingi Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Menteri  Luar  Negeri  Retno Marsudi, Menteri Keuangan Sri Mulyani, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Guberjur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    GERD Memang Tak Membunuhmu tapi Dampaknya Bikin Sengsara

    Walau tak mematikan, Gastroesophageal reflux disease alias GERD menyebabkan berbagai kesengsaraan.