51 Persen Anak di Aceh Belum Mendapat Imunisasi Dasar

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas sedang melakukan imunisasi terhadap anak-anak di salah satu puskesmas di Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan, Senin 30 Desember 2019. TEMPO | Didit Hariyadi

    Petugas sedang melakukan imunisasi terhadap anak-anak di salah satu puskesmas di Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan, Senin 30 Desember 2019. TEMPO | Didit Hariyadi

    TEMPO.CO, Jakarta - Dinas Kesehatan Aceh mencatat sebanyak 51 persen dari total 113 ribu anak-anak di Provinsi Aceh belum mendapatkan imunisasi dasar lengkap (IDL) pada 2019. Orang tua diharapkan melakukan imunisasi kepada anak-anak mereka.

    Pengelola Program Imunisasi Seksi Surveilans dan Imunisasi (SIM) Dinas Kesehatan Aceh Helmi mengatakan pada 2019, Aceh menargetkan IDL mencapai 93 persen dari total keseluruhan anak-anak di Aceh.

    "(Berarti) lebih kurang 100 ribu (anak di Aceh) harus diimunisasi, tapi faktanya yang terjadi kami belum mencapai target, baru sebatas 49 persen yang mendapatkan imunisasi 0-9 bulan," kata Helmi di Sabang, Sabtu, 25 Januari 2020.

    Pernyataan itu disampaikan Helmi di sela-sela menjadi pemateri dalam workshop peran media dalam pemenuhan hak anak yang diselenggarakan AJI Banda Aceh bekerjasama Unicef di Sabang.

    Helmi menyebutkan imunisasi dasar lengkap yang perlu dilakukan kepada anak tersebut yakni imunisasi hepatitis B, BCG, polio, DPT HB, dan suntik IPV serta campak rubela pada umur 9 bulan.

    "Daerah paling rendah (imunisasi) itu di Kabupaten Pidie. (Kalau) paling tinggi cakupan imunisasi dasar lengkap itu di Aceh Tengah, malah melampaui target nasional 94 persen," ujar Helmi.

    Dia menyebutkan tingginya angka anak-anak di daerah Tanah Rencong itu yang belum mendapatkan imunisasi tersebut, lantaran masih kurangnya pemahaman masyarakat tentang pentingnya imunisasi.

    Padahal, kata Helmi, imunisasi sangat penting dilakukan untuk mencegah penyakit menular seperti difteri, campak, dan sebagainya.

    "Yang pasti cegah difteri itu dengan imunisasi, makanya kami harapkan kepada masyarakat untuk membawa secara rutin anak-anak untuk diimunisasi baik ke posyandu, puskesmas, atau rumah sakit," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.