Pamer Surabaya Seperti Hutan, Risma: Saya Tambah Terus Pohon

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini melakukan sesi wawancara di atas kursi rodanya. Ia baru saja menerima 3 penghargaan lingkungan hidup dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan di Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta, 14 Januari 2019. Tempo / Friski Riana

    Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini melakukan sesi wawancara di atas kursi rodanya. Ia baru saja menerima 3 penghargaan lingkungan hidup dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan di Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta, 14 Januari 2019. Tempo / Friski Riana

    TEMPO.CO, Jakarta - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini atau Risma mengatakan salah satu cara untuk mengurangi polusi udara di perkotaan adalah memperbanyak pohon dan memperluas ruang terbuka hijau.

    "Makanya Surabaya seperti hutan. Di tengah kota seperti hutan. Karena selalu saya tambah terus, karena mobilnya tambah terus. Saya tidak bisa melarang. Kalau orang senang-senang naik mobil, tiba-tiba tidak boleh naik mobil, terus bagaimana," katanya dalam acara diskusi Indonesia Millennial Summit di Jakarta Selatan, Jumat, 17 Januari 2020.

    Menurut dia, upaya-upaya penghijauan itu berhasil memperbaiki kualitas udara kota dan tidak mengganggu pertumbuhan ekonomi. Ia mengatakan pertumbuhan ekonomi Surabaya justru melebihi rata-rata nasional.

    Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Alue Dohong memuji upaya Pemerintah Kota Surabaya dalam mengurangi polusi udara.

    "Artinya hutan harus dikelola oleh masyarakat supaya bisa dengan baik. Tadi Ibu Risma melakukannya dengan hutan kota, macam-macam. Itu suatu contoh yang baik karena ada istilahnya hutan is not my place but hutan is my homeforest is my home, artinya rumah kita," kata Alue.

    Pemerintah juga menjalankan upaya rehabilitasi hutan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, termasuk program perhutanan sosial yang melibatkan masyarakat adat dan lokal dalam merawat hutan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Curah Hujan Ekstrem dan Sungai Meluap, Jakarta Banjir Lagi

    Menurut BPBD DKI Jakarta, curah hujan ekstrem kembali membuat Jakarta banjir pada 23 Februari 2020.