Laode Syarif Sudah Kemasi Barang Jelang Purnatugas di KPK

Reporter:
Editor:

Purwanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Komisioner KPK Laode Muhammad Syarif saat ditemui di Hotel Pullman, Jakarta Pusat, Rabu, 11 Desember 2019. Tempo/Egi Adyatama

    Komisioner KPK Laode Muhammad Syarif saat ditemui di Hotel Pullman, Jakarta Pusat, Rabu, 11 Desember 2019. Tempo/Egi Adyatama

    TEMPO.CO, Jakarta -Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Laode M Syarif mengatakan sudah mengemas barang-barang miliknya yang berada di ruang kerjanya di gedung KPK, Jakarta menjelang purnatugas.

    "Sudah sejak minggu ini, yang saya kemas buku saja karena memang banyak buku yang saya bawa sekarang saya balikin ke rumah lagi. Kemarin raket, bola basket, sudah dibawa pulang ke rumah. Mungkin besok yang terakhir tempat bikin kopi saya, saya akan bawa pulang," ucap Syarif di gedung Pusat Edukasi Antikorupsi KPK, Jakarta, Kamis.

    Ia pun mengungkapkan ada barang yang akan disumbangkannya, yaitu berupa kulit kerang.

    "Ada satu dua yang dikasih di sana mungkin, ada saya punya kulit kerang yang besar, itu akan didapat oleh komisioner yang menempati ruangan saya. Nanti saya tulis pesan di situ 'selamat dipakai'," ucap Syarif.

    Selain itu, ia mengaku mendapatkan kenang-kenangan bersama pimpinan lainnya dari pegawai KPK.

    "Wah cakep banget kami dapat foto yang dibikin jadi kaya lukisan gitu, kolase ya jadi lima. Pak Agus (Rahardjo) dulu yang di depan kami berempat di belakangnya. Yang buat saya, saya di depan yang empatnya di belakang, jadi dibikin lima," kata dia.

    Ia juga mengingatkan kepada pegawai KPK bahwa perlawanan memberantas korupsi itu adalah perjuangan maraton.

    "Kami berlima (pimpinan KPK) bilang bahwa perlawanan memberantas korupsi itu adalah perjuangan maraton, kami ajak mereka untuk optimis. Undang-Undang KPK bisa berubah tetapi semangat seluruh pegawai untuk mencegah dan memberantas korupsi harus tetap kuat bahkan harus jauh lebih kuat lagi dibanding yang sekarang," ujar Syarif.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?