Tito Karnavian Bicara soal Kepala Daerah Cuci Uang di Kasino

Reporter:
Editor:

Jobpie Sugiharto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah meja poker dan properti judi dari One and Only Ocean Club dan digunakan di film James Bond 'Casino Royale' dipamerkan dalam lelang amal memorabilia film James Bond di rumah lelang Christie's, London, Inggris, Jumat (28/9). AP/Alastair Grant

    Sebuah meja poker dan properti judi dari One and Only Ocean Club dan digunakan di film James Bond 'Casino Royale' dipamerkan dalam lelang amal memorabilia film James Bond di rumah lelang Christie's, London, Inggris, Jumat (28/9). AP/Alastair Grant

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Dalam Negeri atau Mendagri Tito Karnavian berjanji berkoordinasi dengan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) ihwal dugaan pencucian uang beberapa kepala daerah melalui rumah judi atau kasino.

    Tito Karnavian pun memastikan akan menemui PPATK pekan depan.

    "Ya, nanti akan saya tanyakan. Minggu depan kami akan koordinasikan ke PPATK," ucapnya seusai berbicara di Mukernas V Partai Persatuan Pembangunan di Grand Sahid Jaya Hotel, Jakarta, tadi malam, Sabtu, 14 Desember 2019.

    Dia menyatakan sudah mengetahui berita dugaan kepala daerah mencuci uang lewat bisnis kasino. Tapi Tito berkeras hanya satu kepala daerah yang disebut oleh PPATK.

    Sebelumnya, Ketua PPATK Kiagus Badaruddin menyatakan lembaganya tengah menelusuri transaksi keuangan beberapa kepala daerah ke rekening rumah judi di luar negeri.

    PPATK menduga beberapa kepala daerah menempatkan dana yang jumnya signifikan dalam bentuk valuta asing setara Rp 50 miliar.

    Dalam paparannya, Kiagus Badaruddin menuturkan bahwa penempatan dana di luar negeri salah satu modus yang kerap digunakan dalam tindak pidana pencucian uang. Dia tak menjelaskan lebih lanjut mengenai identitas kepala daerah tersebut.

    PPATK juga menemukan aktivitas penggunaan dana hasil tindak pidana untuk pembelian barang mewah dan emas batangan di luar negeri.

    Menurut Tito Karnavian, jika ada data dari PPATK, Kemendagri akan menanyai para kepala daerah yang dicurigai menempatkan uang di kasino.

    Bekas Kapolri itu juga mempersilakan bila penegak hukum melakukan penyelidikan. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.