Majelis Taklim Harus Daftar, Kementerian Agama: Untuk Pembinaan

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang wanita membaca Alquran di Masjid Agung, Bandung, Kamis, 16 Mei 2019. Selama bulan Ramadan, pengajian majelis-majelis taklim kaum wanita bergantian mengisi kegiatan ibadah berupa pengajian, tausiah, dan kajian serta tafsir Al Quran, dari pagi sampai sore. TEMPO/Prima Mulia

    Seorang wanita membaca Alquran di Masjid Agung, Bandung, Kamis, 16 Mei 2019. Selama bulan Ramadan, pengajian majelis-majelis taklim kaum wanita bergantian mengisi kegiatan ibadah berupa pengajian, tausiah, dan kajian serta tafsir Al Quran, dari pagi sampai sore. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Peraturan Menteri Agama Nomor 29 tahun 2019, tentang Majelis Taklim mendapat sorotan. Peraturan ini diterbitkan pada 13 November 2019. Pemerintah dinilai mewajibkan majelis taklim untuk mendaftar lewat aturan ini.

    Direktur Penerangan Agama Islam Ditjen Bimas Islam Kemenag, Juraidi menjelaskan bahwa PMA ini tidak mewajibkan majelis taklim untuk mendaftar. Pasal 6 ayat (1) PMA ini mengatur bahwa majelis taklim harus terdaftar pada kantor Kementerian Agama.

    "Dalam pasal 6, kami gunakan istilah harus, bukan wajib. Harus sifatnya lebih ke administratif, kalau wajib berdampak sanksi," ujar Juraidi seperti dikutip dari laman resmi Kemenag.go.id pada Sabtu, 30 November 2019.

    "Jadi tidak ada sanksi bagi majelis taklim yang tidak mau mendaftar," kata Juraidi.

    Menurut Juraidi, terdaftarnya majelis taklim akan memudahkan Kementerian Agama dalam melakukan pembinaan. Ada banyak pembinaan yang bisa dilakukan, misalnya workshop dan dialog tentang manajemen majelis taklim dan materi dakwah, penguatan organisasi, peningkatan kompetensi pengurus, dan pemberdayaan jamaah.

    "Termasuk juga pemberian bantuan pemerintah, baik melalui APBN maupun APBD. PMA ini bisa dijadikan dasar atau payung hukum," ujar dia.

    Peraturan Menteri Agama ini juga bisa menjadi panduan masyarakat saat akan membentuk majelis taklim. PMA ini diperuntukkan sebagai pedoman publik. "Jadi, PMA ini lebih kepada untuk memfasilitasi dan memudahkan pembinaan majelis taklim".


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.