Penasehat KPK Tsani Annafari Resmi Mengundurkan Diri

Reporter:
Editor:

Purwanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penasihat KPK Mohammad Tsani Annafari memberikan keterangan kepada awak media, di gedung KPK, Jakarta, Rabu, 11 September 2019. KPK memberikan informasi resmi bahwa Calon Pimpinan (Capim) KPK, Firli Bahuri, melakukan pelanggaran kode etik berat saat menjabat sebagai Deputi Penindakan KPK. TEMPO/Imam Sukamto

    Penasihat KPK Mohammad Tsani Annafari memberikan keterangan kepada awak media, di gedung KPK, Jakarta, Rabu, 11 September 2019. KPK memberikan informasi resmi bahwa Calon Pimpinan (Capim) KPK, Firli Bahuri, melakukan pelanggaran kode etik berat saat menjabat sebagai Deputi Penindakan KPK. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta -Penasihat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) 2017-2020 Mohammad Tsani Annafari resmi mengundurkan diri dari KPK per 1 Desember 2019 mendatang.

    "Jadi, saya sudah mendapat informasi Kasespim, SK pemberhentian saya sebagai penasihat sudah dikeluarkan dan efektif berlaku per tanggal 1 Desember," ucap Tsani di Jakarta, Kamis.

    Ia menyatakan bahwa dua penasihat KPK lainnya masih akan bertugas sampai masa pimpinan KPK periode 2015-2019 berakhir tepatnya pada 21 Desember 2019.

    "Jadi, saya punya perbedaan 'treatment' karena kebetulan penasihat tiga. Yang satu selesai 1 Desember, yang dua masih berlanjut sampai pimpinan yang saat ini berakhir," kata Tsani.

    Usai mengundurkan diri, Tsani mengaku akan kembali aktif sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) di Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

    Ia juga mengaku pengunduran dirinya karena pertimbangan kondisi KPK saat ini. Namun, ia tak menjelaskan secara rinci kondisi apa yang dimaksudnya tersebut.

    "Ada penugasan yang baru di Kemenkeu barang kali bisa saya lakukan lebih baik dengan pertimbangan kondisi KPK saat ini," ujar Tsani.

    Sebelumnya, Tsani sempat mengajukan surat pengunduran diri sebagai penasihat KPK sehari setelah DPR memilih lima orang untuk menjadi anggota KPK periode 2019-2023 dan Badan Legislatif (Baleg) KPK membahas revisi UU KPK dengan pemerintah.

    "Saya keluar untuk menjaga semangat, dan sebelum pimpinan dilantik maka saya akan langsung mundur," kata Tsani saat dihubungi oleh ANTARA di Jakarta, Jumat (13/9).

    Tsani menyampaikan pengunduran diri itu melalui surat elektronik (e-mail) kepada seluruh pegawai KPK. Tsani sebelumnya sudah sempat menyatakan akan mengundurkan diri bila ada orang yang cacat etik terpilih sebagai pimpinan KPK 2019-2023.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga