800-an Kampung di Papua Barat Rawan Longsor dan Banjir

Reporter:
Editor:

Purwanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rumah warga di Kampung Coisi dan Mbigma kabupaten Pegunungan Arfak Papua Barat tertimbun longsor, 2 Maret 2017. TEMPO/HANS ARNOLD

    Rumah warga di Kampung Coisi dan Mbigma kabupaten Pegunungan Arfak Papua Barat tertimbun longsor, 2 Maret 2017. TEMPO/HANS ARNOLD

    TEMPO.CO, Jakarta -Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Papua Barat mencatat lebih dari 800 kampung serta kelurahan di wilayah tersebut menyimpan potensi longsor serta banjir.

    Kepala BPBD Papua Barat, Derek Ampnir di Manokwari, Jumat mengutarakan pihaknya sudah memiliki katalok berisi data potensi bencana  longsor dan banjir tersebar di seluruh kabupaten kota provinsi ini.

    "Katalog kami lengkap dari lokasi, titik koordinat hingga tingkat kerentananya. Untuk longsor, potensi terbesar berada di Kabupaten Pegunungan Arfak. Sedangkan banjir berada di Teluk Wondama disusul Manokwari, Sorong, Teluk Bintuni dan beberapa daerah lainya," kata Ampnir.

    Ia minta seluruh kepala daerah di 13 kabupaten/kota di Papua Barat segera menetapkan status siaga bencana. Ini berlaku sejak saat ini hingga Maret 2020.

    "BMKG sudah mengeluarkan pemberitahuan terkait cuaca. Maka BPBD di seluruh daerah harus segera bergerak, berkoordinasi dengan bupati/ wali kota untuk menetapkan status siaga bencana sepanjang musim hujan," sebut Derek lagi.

    Kepada masyarakat ia pun mengimbau agar waspada dan familier terhadap perubahan cuaca serta potensi bencana baik banjir maupun longsor.

    "Jaga kebersihan, jangan buang sampah di selokan itu bisa menjadi pemicu banjir. Selokan bukan tempat pembuangan sampah," ujarnya.

    Bagi masyarakat yang tinggal di daerah bantaran sungai, ia mengimbau agar, sadar dan bisa membaca tanda-tanda alam. Selanjutnya mempersiapkan diri agar bisa melakukan evakuasi secara mandiri saat bencana datang.

    "Kami tentu akan hadir, tapi langkah pertama penyelamatan saat bencana terjadi itukan tentu dari masyarakat sendiri," ujarnya lagi.

    Begitu pula masyarakat yang berada di daerah potensi longsor, diimbau agar terus waspada terutama saat hujan lebat terjadi.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.