Dewan Pembina Gerindra Sebut Edhy Prabowo Jadi Menteri Kelautan

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Prabowo Subianto dan Edhy Prabowo menyapa wartawan setibanya di Istana Negara, Jakarta, Senin, 21 Oktober 2019. Prabowo mengumumkan bakal membantu Presiden Joko Widodo. Ia juga spesifik menyebut dia diminta membantu di bidang pertahanan. TEMPO/Subekti

    Prabowo Subianto dan Edhy Prabowo menyapa wartawan setibanya di Istana Negara, Jakarta, Senin, 21 Oktober 2019. Prabowo mengumumkan bakal membantu Presiden Joko Widodo. Ia juga spesifik menyebut dia diminta membantu di bidang pertahanan. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Anggota Dewan Pembina Partai Gerindra Habiburokhman menyebut Edhy Prabowo kemungkinan menjadi Menteri Kelautan dan Perikanan di kabinet Jokowi Jilid II.

    "Saya enggak ngerti, tapi kalau isu yang saya dengar seharian ini, katanya Menteri Kelautan. Tapi yang mengumumkan kan Istana hari Rabu, kita tunggu saja lah, sabar sedikit," kata Habiburokhman di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, 22 Oktober 2019.

    Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Edhy Prabowo selama ini santer disebut-sebut menjadi kandidat Menteri Pertanian. Meski begitu, Habiburokhman menyebut Edhy juga memiliki kompetensi di bidang kelautan dan perikanan.

    Selain menjadi Ketua Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat periode 2014-2019 yang membidangi pertanian, kehutanan, maritim atau kelautan dan perikanan, serta pangan, Habiburokhman menyebut Edhy juga aktivis Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA). "Jadi beliau ya pas-pas juga sih kalau di KKP. Jadi enggak ada persoalan," kata dia.

    Ketua DPP Partai Gerindra ini menambahkan, portofolio itu juga sejalan dengan visi partainya. Selain program revolusi putih, kata dia, Gerindra juga punya program generasi emas. Salah satu poinnya adalah mengupayakan makanan bergizi bagi anak-anak agar tumbuh menjadi sumber daya manusia unggul.

    Dia mengaku Gerindra tak kecewa kendati urung mendapat kursi Menteri Pertanian. Dia menyebut hal itu merupakan hak prerogatif Jokowi sebagai presiden. Menurut Habiburokhman, Gerindra juga sangat menghormati keputusan Jokowi yang memberikan dua kursi untuk Gerindra.

    "Itu suatu kepercayaan yang besar untuk mengemban tugas kebangsaan. Kepercayaan yang harus kami hargai kalau kami dihargai kalau kami dipercayai di dua kursi," ucapnya.

    Selain kursi untuk Edhy Prabowo, Jokowi juga memberikan posisi menteri untuk Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto. Menurut Habiburokhman, Prabowo akan menjadi Menteri Pertahanan. 

    Jokowi sudah bertemu Edhy Prabowo dan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto pada Senin, 21 Okotober 2019. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.