Pemprov Jabar Gelar Pelatihan Ternak Sapi untuk Santri Milenial

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum saat melakukan kunjungan kerja ke PT Hade Dinamis Sejahtera di Kecamatan, Cipeundeuy, Kabupaten  Subang pada Jumat , 18 Oktober 2019.

    Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum saat melakukan kunjungan kerja ke PT Hade Dinamis Sejahtera di Kecamatan, Cipeundeuy, Kabupaten Subang pada Jumat , 18 Oktober 2019.

    INFO JABAR — Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Pemprov Jabar) akan melatih para santri muda atau santri milenial bagaimana cara beternak sapi. Program itu diharapkan dapat merangsang minat wirausaha para santri milenial.

    "Para santri milenial akan mendapat pelatihan, termasuk dalam pemeliharaan hewan diantaranya sapi," kata Uu saat melakukan kunjungan kerja ke PT Hade Dinamis Sejahtera di Kecamatan Cipeundeuy, Kabupaten Subang, Jumat, 18 Oktober 2019.

    Para santri, kata Uu, akan diberi pelatihan selama satu bulan. "Kalau sudah mampu, ke depan kami berikan kembali bantuan sapi untuk santri yang sudah dididik," ujarnya.

    Uu juga mengatakan, santri milenial harus berkontribusi dalam pembangunan ekonomi kerakyatan berbasis keumatan. Guna mencetak para santri milenial jadi wirausaha, kata dia, Pemdaprov Jabar meluncurkan program One Pesantren One Product (OPPO). "Mudah- mudahan program ini sukses, rakyatnya sejahtera dengan mempertahankan nilai-nilai religius," ujarnya.

    Di tempat terpisah Uu mengimbau generasi muda untuk memiliki prinsip 3K. "3K itu adalah Kahayang (cita-cita), Kadaek (kemauan), dan Kawani (keberanian)," katanya saat menghadiri Seminar Tilawah untuk Mahasiswa di Masjid Al- Khoir Universitas Singaperbangsa Karawang.

    Uu pun memotivasi para mahasiswa agar merancang kehidupan masa depan sejak muda. Apalagi, kata Uu, generasi muda saat ini dihadapkan dengan era serba cepat. "Pemuda tidak hanya sekadar kuliah saja. Perlu berorganisasi, aktif, kreatif, untuk membangun kompetensi sendiri," ujar Uu.

    Dia menambahkan, pemuda juga harus bisa mengembangkan diri dengan berbagai aktivitas positif, misalnya mengembangkan kegemaran, mengikuti kegiatan keagamaan, dan ikut berbagai kepanitiaan dan organisasi di kampus. "Intinya, setiap pemuda harus memiliki kahayang, yaitu keinginan yang kuat. Anak muda juga perlu kadaek, yaitu kemauan. Kalau tidak ada kemauan, ya, tidak jalan. Setidaknya harus mau dulu," katanya.(*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.