Tak Kalah dengan 911, Hendi Luncurkan Versi Baru 112 Kota Semarang

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Usai launching Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, mencoba menelpon Langsung Layanan 112 melalui telepon genggam.

    Usai launching Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, mencoba menelpon Langsung Layanan 112 melalui telepon genggam.

    INFO NASIONAL — Walau penerapan layanan gawat darurat seperti 911 di Amerika melalui nomor 112 di Kota Semarang terbilang sukses, namun Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, masih terus berupaya untuk menyempurnakan layanan tersebut. Penyempurnaan itu antara lain terkait meningkatkan daya respons 112 agar bisa tersambung ke banyak instansi dalam waktu yang bersamaan. 

    Hal ini dikarenakan dalam evaluasinya, ada banyak laporan yang memerlukan penanganan lintas instansi dengan kewenangan masing-masing. Salah satu contoh ketika ada laporan terkait kemacetan, Hendi, sapaan akrab Wali Kota Semarang, menginginkan operator 112 dapat menyambungkan laporan langsung secara paralel ke Dinas Perhubungan dan Polrestasbes Kota Semarang. 

    Dan, untuk semakin meyakinkan masyarakat terhadap peningkatan kesiapan layanan Call Center 112, dalam merespons laporan masyarakat, Wali Kota Semarang lantas meluncurkan Call Center 112 versi baru. Bertempat di Hotel Semesta, Kota Semarang, Rabu, 16 Oktober 2019, hadir dalam peluncuran tersebut sejumlah stakeholder yang membantu Kota Semarang dalam menjalankan layanan 112, antara lain Contact Center World Indonesia, PT Jasnita Telekomindo, PT ESA Kreasi Negri, serta Kementerian Kominfo Republik Indonesia yang diwakili oleh Harapan Takaryawan selaku Kasubdit Pita Lebar.

    Hendi pun menuturkan fokus pengembangan versi baru Call Center 112 adalah agar masyarakat dapat lebih cepat mendapatkan respons atas laporannya. Dalam layanan 112 versi baru, setiap instansi akan mendapatkan notifikasi gawat darurat secara otomatis jika terkait dengan laporan yang diberikan. Dengan adanya notifikasi tersebut, maka laporan yang disampaikan dapat sesegera mungkin direspons oleh instansi yang berkaitan. Tak hanya itu, fitur integrasi antarinstansi untuk setiap laporan yang ada dalam versi sistem 112 terbaru juga dinilai dapat mempercepat penanganan, karena antarinstansi dapat langsung terhubung berkomunikasi.

    "Semoga adanya versi baru ini dapat memudahkan pihak-pihak terkait, apalagi juga ada fitur yang memungkinkan laporan dapat diketahui melalui ponsel, tidak perlu terpaku pada layar PC," tutur Hendi. 

    "Dan tolok ukur keberhasilan layanan 112 adalah bukan pada kecanggihan sistemnya, tetapi bagaimana dirasakan manfaatnya oleh masyarakat, sehingga semoga pengoperasian Call Center 112 ini dapat terus didukung oleh semua pihak yang terkait," ujarnya.

    Dalam kesempatan tersebut, Hendi juga menceritakan awal ide penggunaan Call Center 112 di Kota Semarang untuk mengintegrasikan sejumlah layanan gawat darurat, seperti Pemadam Kebakaran, Ambulance Gawat Darurat, hingga Kepolisian. "Dulu setiap layanan gawat darurat di Kota Semarang punya nomor sendiri-sendiri, padahal dalam keadaan darurat masyarakat kondisinya bingung, sehingga lupa harus kemana melapor," ujar Hendi. 

    "Maka pada tahun 2018 kita coba mulai terapkan sistem seperti yang sudah ada di luar sana. Yaitu, masyarakat cukup ingat satu nomor saja, nanti akan tersambung dengan operator yang akan membantu menghubungi pihak-pihak terkait," ucapnya.  

    Di sisi lain, perwakilan Kementerian Kominfo Republik Indonesia, Harapan Takaryawan, mengatakan menyambut baik adanya penyempurnaan Call Center 112. Dirinya bahkan berharap pada tahun 2024, layanan tersebut dapat diterapkan di seluruh Indonesia. “Intinya masyarakat bisa semakin dimudahkan. Harapan saya, tahun 2024 di mana pun berada, di seluruh Indonesia call center 112 bisa terhubung. Misal ada masalah kesehatan, kebakaran, terorisme bisa kontak 112. Apalagi dengan adanya aplikasi ini maka akan canggih lagi. Antara petugas dapat saling berkomunikasi, semisal melalui telefon agak sulit,” kata Takaryawan. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.