Membaca Motif Penusukan Wiranto dan Jaringan JAD Bekasi

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah warga memperhatikan rumah Fitria Diana pelaku penusukan Menko Polhukam Wiranto yang dipasang garis polisi di Desa Sitanggal RT 007 RW 002, Brebes, Jawa Tengah, Kamis 10 Oktober 2019. Polres Brebes memasang garis polisi untuk penggeledahan rumah pelaku penusukan Menko Polhukam. ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah

    Sejumlah warga memperhatikan rumah Fitria Diana pelaku penusukan Menko Polhukam Wiranto yang dipasang garis polisi di Desa Sitanggal RT 007 RW 002, Brebes, Jawa Tengah, Kamis 10 Oktober 2019. Polres Brebes memasang garis polisi untuk penggeledahan rumah pelaku penusukan Menko Polhukam. ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah

    TEMPO.CO, JakartaMenteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto ditusuk oleh Syahril Alamsyah alias Abu Rara, di Pandeglang, Banten pada Kamis, 10 Oktober 2019.

    Saat itu, Wiranto akan kembali ke Jakarta setelah meresmikan gedung dan memberi kuliah umum di Universitas Mathla'ul Anwar. Panglima TNI periode 1998-1999 ini ditusuk di gerbang alun-alun Menes Desa Purwaraja, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang kala ia turun dari mobil dinasnya.

    Polisi menyebut Abu Rara merupakan jaringan JAD Bekasi. Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Markas Besar Kepolisian Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo mengatakan Abu Rara merupakan anak buah Abu Zee, pentolan JAD Bekasi.

    "Abu Rara itu terpapar dari media sosial Abu Zee dan sempat dinikahkan di Bekasi dengan FA (Fitria)," kata Dedi, Kamis, 10 Oktober 2019. Fitria merupakan istri Abu Rara yang diduga juga menyerang polisi di lokasi Wiranto. Polisi menduga motivasi penusukan ini karena Abu Rara ingin balas dendam karena guru dia ditangkap.

    Polisi menangkap Abu Zee pada September 2019. Selain Abu Zee, polisi juga mencokok Surya Juniawan alias Haidar Al-Ghazi, Asep Roni, Awal Septo Hadi, Sandi Purnama alias Abu Said, dan Igun Gunawan alias Gunawan. Selain itu, seorang polisi wanita bernama Brigadir Dua Nesti Ode Samili juga ditangkap karena diduga terpapar JAD Bekasi.

    Polisi sebenarnya sudah menyinggung nama Abu Rara dan Fitria dalam penangkapan JAD Bekasi. Namun, polisi tidak memasukkan kedua nama itu dalam daftar pencarian orang (DPO) atau pun ditangkap. Sebab, kedua orang yang terpapar radikalisme. Artinya, kedua pelaku belum pernah melakukan serangan teror. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.