Guru Terdampak Gempa Maluku Akan Mendapatkan Tunjangan Khusus

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri pendidikan dan kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy, Mengunjungi sejumlah sekolah yang terdampak gempa bumi di Kabupaten Maluku Tengah Provinsi Maluku.

    Menteri pendidikan dan kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy, Mengunjungi sejumlah sekolah yang terdampak gempa bumi di Kabupaten Maluku Tengah Provinsi Maluku.

    INFO NASIONAL — Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Muhadjir Effendy, mengunjungi sejumlah sekolah yang terdampak gempa bumi di Kabupaten Maluku Tengah Provinsi Maluku, Senin, 30 September 2019 lalu. Seperti diketahui gempa dengan kekuatan 6,5 skala richter telah mengguncang Kota Ambon, Kabupaten Maluku Tengah, dan Kabupaten Seram Bagian Barat, Provinsi Maluku, pada 26 September 2019.

    Mendikbud meminta semua sekolah yang terdampak gempa bumi di Maluku dan sekitarnya untuk kembali melakukan aktivitas belajar mengajar. Pada kunjungan tersebut, Mendikbud mengimbau para guru dan tenaga pendidik untuk segera mengajak siswa-siswanya untuk segera kembali belajar di sekolah. “Guru-guru yang jadi korban, Kemendikbud akan memberikan tunjangan khusus, tapi kami juga berharap para guru dapat mengajak para siswanya untuk segera kembali ke sekolah, kalau perlu jemput bola, datangi ke rumah-rumah siswa,” kata Muhadjir saat meninjau sekolah terdampak gempa di SMAN 4 Salahutu, Maluku Tengah.

    Kalau anak-anak tidak masuk sekolah dalam waktu yang lama, kata Mendikbud, akan masuk pada zona nyaman, sehingga minat belajar akan menurun. “Kalau kelamaan tidak masuk sekolah nanti pikirannya akan sulit untuk diajak belajar lagi. Karena itu, saya datang ke sini untuk menjamin dan memastikan bahwa anak-anak ini tidak terlalu lama tidak sekolah,” ujarnya. Setelah melihat beberapa sarana dan prasarana pendidikan yang terkena dampak gempa, Mendikbud berjanji, bersama pemerintah daerah akan melakukan rehabilitasi bangunan sekolah-sekolah yang rusak tersebut.

    “Nanti saya dengan Pak Gubernur akan segera merehabilitasi gedung-gedung SMA dan SMK yang rusak ini, untuk SD dan SMP sama, nanti bersama bupati. Saya lihat, sebetulnya bangunannya tidak rusak parah, jadi strukturnya masih bagus. Ini menunjukkan bahwa pembangunan gedung-gedung ini bagus. Hanya atap dan plafonnya yang rusak dan akan kita perbaiki,” ujar Mendikbud.

    Mendikbud berharap perbaikan sekolah rusak dilakukan dalam waktu yang tidak terlalu lama, sehingga proses belajar mengajar bisa segera dimulai. “Untuk itu, supaya diatur tempat belajar siswa. Kalau nanti perlu bantuan tenda akan disiapkan oleh pemerintah. Tetapi tidak boleh lagi dibiarkan anak untuk tidak masuk sekolah. Ini secepatnya kita bantu dan kita benahi. Di tenda bisa, di musala boleh, di gereja boleh, yang penting aman, dan gedung-gedung tidak dalam kondisi bahaya. Saya akan koordinasikan dengan tim dari PUPR (Kementerian PUPR) untuk mengecek semua, terutama struktur bangunan sekolah,” ucapnya.

    Mengenai jumlah siswa terdampak bencana yang akan diberikan bantuan, Mendikbud menerangkan bahwa pendataan masih terus dilakukan, dan data-data tersebut masih harus divalidasi. “Prinsipnya seluruh siswa yang terdampak akan memperoleh bantuan paket pendidikan untuk SD hingga SMA/SMK serta paket bermain untuk siswa TK dan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD),” kata Mendikbud.

    Pada kesempatan ini, secara simbolis Mendikbud menyerahkan bantuan perlengkapan sekolah kepada para siswa PAUD, TK, SD, SMP, dan SMA/SMK yang terdampak gempa. Bantuan yang diberikan berupa peralatan bermain untuk anak-anak PAUD dan TK, serta perlengkapan sekolah (tas, buku, sepatu, dan seragam) untuk siswa SD, SMP, SMA/SMK.

    Selain itu, Pemerintah juga akan memberikan komputer untuk mendukung penyelenggaraan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK), khususnya untuk SMP, SMA, dan SMK. “Semua siswa yang terdampak gempa di Maluku akan memperoleh bantuan pendidikan,” ujar Mendikbud.

    Pembagian paket bantuan tersebut akan disalurkan melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Maluku. Pada kesempatan yang sama, Mendikbud juga memberikan bantuan secara simbolis kepada perwakilan guru yang terdampak gempa, dilanjutkan dengan menyaksikan proses pencairan dana pendidikan melalui Kartu Indonesia Pintar (KIP) yang disalurkan oleh BRI Cabang Ambon.

    Bantuan ini, kata Mendikbud, merupakan bentuk perhatian Pemerintah Pusat dalam penanganan dampak gempa yang melanda Provinsi Maluku. “Saya diperintahkan langsung oleh Bapak Presiden Joko Widodo untuk berkunjung ke Ambon. Melihat berbagai fasilitas yang rusak untuk segera ditangani termasuk memastikan para siswa dan guru memperoleh bantuan yang sesuai dengan kebutuhan mereka, sehingga proses belajar mengajar dapat segera berlangsung kembali,” ujarnya.

    Merujuk data dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Maluku, tercatat 46 sekolah mengalami kerusakan yakni sebelas Sekolah Dasar (SD), dua Sekolah Menengah Pertama (SMP), dua puluh lima Sekolah Menengah Atas (SMA) serta delapan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Untuk tingkat kerusakannya, terdapat satu sekolah rusak ringan, 41 rusak sedang, dan empat rusak berat.

    Dalam kunjungan di Kabupaten Maluku Tengah tersebut, Mendikbud didampingi Bupati Maluku Tengah, Tausikal Abua, dan jajaran satuan kerja pemerintah daerah Maluku Tengah. Dari pihak Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), hadir Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan Supriano, dan sejumlah pejabat eselon II Kemendikbud. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.