Jokowi Enggan Komentar Penangkapan Dandhy Laksono - Ananda Badudu

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo saat memberikan keterangan pers di halaman Istana Merdeka, Jakarta, Jumat 27 September 2019. Dalam keterangan persnya presiden mengucapkan belasungkawa atas meninggalnya korban mahasiswa & turut berduka atas terjadinya gempa Maluku. Presiden juga mengegaskan agar tidak ada lagi tindakan represif aparat kepada aksi mahasiswa dan dilakukan investigasi kepada korban penembakan. TEMPO/Subekti.

    Presiden Joko Widodo saat memberikan keterangan pers di halaman Istana Merdeka, Jakarta, Jumat 27 September 2019. Dalam keterangan persnya presiden mengucapkan belasungkawa atas meninggalnya korban mahasiswa & turut berduka atas terjadinya gempa Maluku. Presiden juga mengegaskan agar tidak ada lagi tindakan represif aparat kepada aksi mahasiswa dan dilakukan investigasi kepada korban penembakan. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi enggan mengomentari penangkapan aktivis Dandhy Laksono dan Ananda Badudu oleh Kepolisian Daerah Metro Jaya. Ia memilih meninggalkan wartawan dan meminta Menteri Sekretaris Negara Pratikno yang bicara.

    Mulanya Jokowi bicara tentang tewasnya dua mahasiswa Universitas Halu Oleo, yaitu Randy dan Laode Yusuf Kardawi, serta penanganan gempa bumi di Ambon. Namun saat wartawan menanyakan soal penangkapan dua aktivis ini, ia membalikkan badan.

    "Pak Mensesneg dulu," katanya sambil berlalu usai salat Jumat di Masjid Baiturrahim, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat, 27 September 2019.

    Namun saat ditanya soal penangkapan aktivis ini, Pratikno menjawab normatif. "Saya akan komunikasikan dengan Pak Kapolri. Makasih, ya," ujarnya menyudahi pembicaraan.

    Petugas Polda Metro Jaya menangkap Dandhy di rumahnya, Jalan Sangata 2 Blok I-2 Nomor 16 Jatiwaringin Asri, Pondok Gede, Bekasi, Jawa Barat, malam tadi pukul 23.00 WIB. Polisi membawanya ke Polda Metro Jaya.

    Polisi menetapkan pendiri Watchdoc ini sebagai tersangka pelanggaran UU ITE karena memprovokasi isu Papua lewat media sosialnya. Meski berstatus tersangka, polisi tidak menahan Dandhy.

    Beberapa jam setelah petugas menangkap Dandhy, polisi menangkap mantan wartawan Tempo, Ananda Badudu. Lewat akun resmi Twitter-nya subuh tadi, Badudu mengatakan "Saya dijemput polda karena mentransfer sejumlah dana pada mahasiswa."

    Direktur Amnesty Internasional Indonesia, Usman Hamid, yang mendampingi pemeriksaan Badudu mengatakan, musisi dan aktivis ini diperiksa polisi sebagai saksi. Polisi pun membebaskan Ananda Badudu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.