Mahasiswa Tewas dalam Demo, IMM: Ada Pelanggaran Kemanusiaan

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah mahasiswa mengevakuasi rekannya yang pingsan saat terjadi bentrok antara aparat dengan pengunjukrasa di depan kantor DPRD NTB di Mataram, Kamis 26 September 2019. Unjukrasa ribuan mahasiswa untuk menolak UU KPK dan pengesahan RUU KUHP tersebut berujung rusuh dan dibubarkan oleh aparat kepolisian.ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi

    Sejumlah mahasiswa mengevakuasi rekannya yang pingsan saat terjadi bentrok antara aparat dengan pengunjukrasa di depan kantor DPRD NTB di Mataram, Kamis 26 September 2019. Unjukrasa ribuan mahasiswa untuk menolak UU KPK dan pengesahan RUU KUHP tersebut berujung rusuh dan dibubarkan oleh aparat kepolisian.ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Pimpinan Pusat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Najih Prastiyo mengatakan kader IMM yang tewas dalam unjuk rasa di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra), menunjukkan adanya pelanggaran kemanusiaan. "Ini persoalan kemanusiaan yang hari ini dilanggar oleh aparat di sana," kata Najih di Gedung Dakwah Muhammadiyah, Jakarta, Kamis malam, 27 September 2019, dalam sela aksi solidaritas meninggalnya mahasiswa demonstran Immawan Randi.

    Dia mengemukakan Randi adalah kader IMM yang aktif di sejumlah organisasi. Almarhum adalah korban kekerasan saat unjuk rasa dan meninggal dengan luka bekas peluru di dada.
    IMM akan mengupayakan keadilan lewat koordinasi dengan kepolisian dan pihak Muhammadiyah agar terbentuk tim investigasi.

    Menurut Najih, Kapolri tidak pernah menetapkan prosedur tetap (protap) pengamanan demonstrasi dengan peluru. Kapolda Sultra juga berkoordinasi dengan Kapolri sudah meniadakan peluru karet.

    "Kami harus menuntut tindakan kepada Kapolda Sultra.” Apalagi hari ini Kapolda Sultra bersikukuh bahwa polisi sudah melakukan semuanya sesuai protap. Menurut Najih, yang terjadi pada Randi menunjukkan ada sesuatu yang tidak sesuai protap dalam pengamanan unjuk rasa.

    "Tak boleh ada lagi korban berjatuhan. Tidak boleh dengan kekerasan.” Pengamanan unjuk rasa, kata Najih, harus dilakukan secara persuasif, pendekatan kultural. “Kekerasan hanya akan membangkitkan semangat muda perlawanan mahasiswa seluruh Indonesia."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Atlet E-Sport, Jadi Miliarder Berkat Hobi Bermain Video Game

    Dunia permainan digital sudah bukan tidak bisa dipandang sebelah mata. Kini, para atlet e-sport mampu meraup miliar rupiah hasil keterampilan mereka.