MRP Minta Tito Karnavian Tak Klasifikasi Korban Kerusuhan Wamena

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga mengungsi di Mapolres Jayawijaya saat terjadi aksi unjuk rasa yang berakhir rusuh di Wamena, Jayawijaya, Papua, Senin, 23 September 2019. Seluruh jadwal penerbangan di Bandara Wamena dibatalkan akibat aksi tersebut. ANTARA

    Warga mengungsi di Mapolres Jayawijaya saat terjadi aksi unjuk rasa yang berakhir rusuh di Wamena, Jayawijaya, Papua, Senin, 23 September 2019. Seluruh jadwal penerbangan di Bandara Wamena dibatalkan akibat aksi tersebut. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Majelis Rakyat Papua Timotius Murib meminta Kepala Kepolisian RI Jenderal Tito Karnavian untuk tidak mengklasifikasi korban kerusuhan di Papua ke dalam warga pendatang dan warga asli Papua.

    "Klasifikasi orang asli dengan non Papua atau bukan asli, MRP tidak setuju. Karena korban atas kejadian aksi kemarin itu semua asli Papua maupun non Papua adalah korban," kata Timotius saat dihubungi Tempo, Rabu, 25 September 2019.

    Timotius mengatakan, pengklasifikasian tersebut bisa memicu konflik. Ia tidak ingin masyarakat menilai ada dua kelompok di tanah Papua. Sehingga, ia meminta Tito untuk menyebut masyarakat yang terluka maupun meninggal dunia sebagai korban saja tanpa ada klasifikasi.

    Dalam konferensi pers di Kemenko Polhukam pada Selasa kemarin, Kapolri Tito Karnavian mengatakan ada 26 korban meninggal dunia karena kerusuhan di Wamena, Papua. Ia menjelaskan 22 dari 26 korban meninggal dunia itu merupakan warga Papua pendatang di Wamena.

    "Mereka sebagian besar merupakan tukang ojek, pelayan di restoran, dan lain sebagainya. Lalu empat korban meninggal dunia lainnya merupakan warga Papua asli Wamena," katanya.

    Kerusuhan di Wamena terjadi pada Senin, 23 September 2019. Peserta aksi merupakan pelajar dan masyarakat. Mereka menuntut penolakan terhadap tindakan rasisme.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.