Ketua DPR Minta Polri Usut Pelaku Pembakaran Pos Polisi

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua DPR, Bambang Soesatyo berbicara saat saat membahas RKUHP bersama Pimpinan DPR, Pimpinan Komisi III, pimpinan fraksi-fraski DPR dan Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Senin 23 September 2019. TEMPO/Subekti.

    Ketua DPR, Bambang Soesatyo berbicara saat saat membahas RKUHP bersama Pimpinan DPR, Pimpinan Komisi III, pimpinan fraksi-fraski DPR dan Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Senin 23 September 2019. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Bambang Soesatyo meminta polisi mengusut pelaku kerusuhan pasca demonstrasi mahasiswa Selasa 24 September 2019. Ia mengaku yakin pelaku kerusuhan yang melakukan pembakaran bukan dari massa mahasiswa.

    "Karena saya yakin dan percaya adik-adik saya, mahasiswa, tidak akan melakukan hal-hal seperti itu," ujar dia di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu 25 September 2019.

    Bamsoet, panggilan Bambang, mengapresiasi mahasiswa yang menarik diri ke kampusnya masing-masing, dan mengklarifikasi bahwa kerusuhan pembakaran bukan perbuatan mereka. Ia juga mengatakan telah mendapat konfirmasi dari beberapa Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM).

    Menurut Bamsoet, para mahasiswa sudah melihat ada massa yang menumpang dalam aksi tersebut. "Itu sebabnya saya meminta kepolisian dan petugas intelijen untuk mengusut tuntas siapa yang bermain dalam kerusuhan tadi malam," kata Bamsoet.

    Dalam kericuhan pada Selasa malam, massa membakar pos polisi, dan menjebol gerbang besi di seberang stasiun Palmerah. Massa juga membakar pintu tol Pejompongan. Selain itu ada pula motor masyarakat yang dibakar massa.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.