Dewan Adat Papua Gelar Aksi Damai Tolak Rasisme di Manokwari

Tarian adat 'Tumbuk Tanah' oleh warga Papua di halaman kantor Dewan Adat Papua wilayah III Doberai sebelum melakukan kampanye damai tolak rasisme di Indonesia. (Tempo/Hans Arnold Kapisa)

TEMPO.CO, Jakarta - Ratusan orang mengikuti kampanye damai yang digelar Dewan Adat Papua wilayah III Doberai di Manokwari, Papua Barat, Kamis 19 September 2019.

Massa yang mengenakan pakaian adat itu menolak segala bentuk rasisme terhadap orang Papua terulang lagi.

Aksi damai tersebut diawali dengan doa bersama di halaman kantor Dewan Adat Papua.

John Warijo ketua DAP wilayah III Doberai mengatakan, kampanye damai yang dilakukan bernuansa adat dan budaya Papua untuk menolak rasisme di Indonesia. Hal ini mengingat persoalan rasisme telah menarik perhatian dunia internasional.

Warijo mengatakan aksi damai ini merupakan bagian dari aspirasi masyarakat adat Papua Barat. Hal ini untuk menanggapi kondisi keamanan dan politik yang sedang
terjadi di 7 (tujuh) wilayah Adat di Papua.

"Kami hanya lakukan kampanye damai tolak rasisme, dengan nuansa budaya. Tidak lebih dari itu. Kami juga turut mendukung penuntasan pelanggaran HAM Papua. Karena dua topik ini sedang hangat dan diikuti dunia Internasional," ujarnya.

Ratusan warga Papua yang hadir dalam aksi itu tidak dapat melakukan orasi keluar halaman kantor DAP seperti yang direncanakan, karena dibatasi polisi.

Kapolres Manokwari Ajun Komisaris Besar Adam Erwindi mengatakan, kampanye damai hanya dibolehkan untuk doa bersama. Namun untuk orasi di jalan umum tidak izinkan.

"Kami tidak izinkan mereka jalan, karena pertimbangan keamanan. Mereka hanya diizinkan doa, setelah itu selesai," katanya.

Adam mengatakan, pembatasan untuk tidak aksi di jalan bukan pembungkaman demokrasi, namun untuk menjaga keamanan. Ia mengatakan, pelaku utama dalam persoalan rasisme yang memicu berbagai aksi di Papua dan Papua Barat sudah di proses hukum.

"Pelaku ujaran rasis sudah ditangkap, sementara diproses. Bahkan Pemerintah juga sudah melakukan deklarasi damai, jadi kita tetap batasi agar tidak terjadi hal-hal baru yang mengganggu kamtibmas," ujar Adam.






Paulus Waterpauw Somasi Kuasa Hukum Lukas Enembe

22 jam lalu

Paulus Waterpauw Somasi Kuasa Hukum Lukas Enembe

Penjabat Gubernur Papua Barat Paulus Waterpauw melayangkan somasi kepada tim kuasa hukum Lukas Enembe.


Soal Tudingan Cuci Uang di Kasino, Pengacara Lukas Enembe: PPATK Hoaks

1 hari lalu

Soal Tudingan Cuci Uang di Kasino, Pengacara Lukas Enembe: PPATK Hoaks

Kuasa hukum Lukas Enembe merasa PPATK tengah membunuh karakter Gubernur Papua itu dengan mengungkap soal setoran ke kasino.


Tokoh Agama Papua Minta Lukas Enembe Patuhi Proses Hukum

1 hari lalu

Tokoh Agama Papua Minta Lukas Enembe Patuhi Proses Hukum

Tokoh Agama Papua meminta Gubernur Lukas Enembe mendatangi KPK untuk memenuhi panggilan pemeriksaan hari ini.


Tokoh Agama Papua Yakin KPK Profesional Tangani Kasus Lukas Enembe

2 hari lalu

Tokoh Agama Papua Yakin KPK Profesional Tangani Kasus Lukas Enembe

Tokoh Gereja Kristen Indonesia di Tanah Papua itu meminta masyarakat tidak melakukan provokasi dalam bentuk apa pun dalam kasus Lukas Enembe.


KPK Keluarkan Panggilan Kedua ke Lukas Enembe, Polda Papua Siagakan 1.800 Personel

3 hari lalu

KPK Keluarkan Panggilan Kedua ke Lukas Enembe, Polda Papua Siagakan 1.800 Personel

1.800 personel polisi disiagakan mengantisipasi gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat setelah KPK mengeluarkan panggilan kedua ke Lukas Enembe


Polisi Tangkap Tersangka Pemasok Senjata dan Amunisi KKB di Timika

3 hari lalu

Polisi Tangkap Tersangka Pemasok Senjata dan Amunisi KKB di Timika

Satgas Gakkum Ops Damai Cartenz 2022 kembali mengungkap jaringan pemasok senjata dan amunisi KKB Intan Jaya di Mimika.


Satu Korban Mutilasi oleh Anggota TNI di Papua Ternyata Masih Anak di bawah Umur

4 hari lalu

Satu Korban Mutilasi oleh Anggota TNI di Papua Ternyata Masih Anak di bawah Umur

KontraS mengatakan, tuduhan aparat yang mengatakan empat korban mutilasi di Papua terlibat gerakan separatis tidak terbukti.


Penyelidikan Hibah PON XX KONI Papua Barat Dihentikan, Jaksa: Jika Ada Bukti Baru Dibuka Kembali

5 hari lalu

Penyelidikan Hibah PON XX KONI Papua Barat Dihentikan, Jaksa: Jika Ada Bukti Baru Dibuka Kembali

Kejati Papua Barat menghentikan penyelidikan dugaan kasus penyalahgunaan hibah PON XX pada organisasi KONI Papua Barat.


OPM Sebut Tembak Mati 2 Prajurit TNI di Intan Jaya, Kapendam Cendrawasih: Hoaks

5 hari lalu

OPM Sebut Tembak Mati 2 Prajurit TNI di Intan Jaya, Kapendam Cendrawasih: Hoaks

TNI membantah klaim OPM soal dua tentara yang tewas ditembak di Titigi, Kabupaten Intan Jaya, Papua. Kapendam Cendrawasih sebut kabar itu hoaks.


KPK Jadwalkan Pemeriksaan Lukas Enembe Senin, 26 September 2022

5 hari lalu

KPK Jadwalkan Pemeriksaan Lukas Enembe Senin, 26 September 2022

KPK telah melayangkan surat panggilan kedua untuk Gubernur Papua Lukas Enembe. Pemeriksaan Lukas akan dilakukan pada pekan depan, 26 September 2022.