Revisi UU KPK, Tenaga Ahli KSP Minta Masyarakat Tidak Khawatir

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ifdhal kasim, staf ahli deputi V kantor staf presiden memberi testimoni gempa Aceh di Boulevard coffee, Jakarta, 20 Januari 2017. TEMPO/Mustafa Ismail

    Ifdhal kasim, staf ahli deputi V kantor staf presiden memberi testimoni gempa Aceh di Boulevard coffee, Jakarta, 20 Januari 2017. TEMPO/Mustafa Ismail

    TEMPO.CO, Jakarta - Tenaga Ahli Utama Kedeputian V Kantor Staf Presiden Ifdhal Kasim meminta masyarakat tidak perlu khawatir dengan rencana revisi UU KPK yang diusulkan oleh DPR. "Kalau kita ngerti tata cara proses pembahasan undang-undang di DPR, harusnya kekhawatiran itu tidak diperlukan," kata Ifdhal di Gedung Bina Graha, Jakarta, Jumat, 6 September 2019.

    Mantan Ketua Komnas HAM ini mengatakan pemerintah sendiri belum menanggapi atau memberikan pandangan umum terkait revisi UU KPK. Sebab wacana itu merupakan inisiatif DPR yang dalam prosesnya memerlukan tanggapan pemerintah. "Bukan berarti harus diketok karena itu harus ada pendapat pemerintah juga terhadap RUU inisiatif DPR."

    Jika pemerintah setuju, pembahasan akan berlanjut dan dibentuk panitia khusus atau panitia kerja. Sedangkan saat ini, kata Ifdhal, Presiden Joko Widodo atau Jokowi belum melihat naskah akademik RUU KPK. Selain itu, DPR juga belum pernah membahas daftar inventaris masalah (DIM) dalam revisi UU KPK. "Jadi itu masih jauh."

    DPR menyepakati pembahasan revisi UU KPK dalam rapat paripurna. DPR menyepakati revisi UU KPK adalah usul inisiatif DPR. Langkah itu mendapat tanggapan negatif dari sejumlah aktivis antikorupsi hingga pimpinan KPK.

    Ketua KPK Agus Rahardjo mengatakan lembaga yang dipimpinnya sedang berada di ujung tanduk karena rentetan kejadian belakang ini. Pertama soal seleksi calon pimpinan KPK. Menurut dia, 10 capim yang telah diserahkan di DPR ada yang bermasalah.

    Belum rampung soal seleksi capim, kata Agus, KPK dihantam revisi UU KPK. Wakil Ketua KPK Laode M. Syarif juga menganggap pemerintah dan DPR telah berkonspirasi untuk melemahkan lembaganya lewat revisi itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.