Demo di Papua Rusuh, Massa Rusak Mobil Dandim Jayapura

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi memblokir akses menuju markas Kodam III Siliwangi saat mahasiswa Papua menggelar aksi unjuk rasa di Bandung, Selasa, 27 Agustus 2019.  TEMPO/Prima Mulia

    Polisi memblokir akses menuju markas Kodam III Siliwangi saat mahasiswa Papua menggelar aksi unjuk rasa di Bandung, Selasa, 27 Agustus 2019. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Aksi demo susulan menolak rasisme yang dilaksanakan, di kawasan Expo, Waena, Jayapura, Papua, Kamis 29 Agustus 2019 sempat anarkis sehingga polisi melempar gas air mata.

    Bahkan massa merusak mobil dinas milik Dandim Jayapura. Dandim 1701 Jayapura, Letkol Inf Johanes Parinusa kepada Antara membenarkan kendaraan dinas yang ditumpanginya dirusak massa saat hendak memantau kegiatan para pendemo di kawasan Expo, Waena.

    “Memang benar mobil dinas yang saya tumpangi dirusak. Saat melintas untuk memantau demo tiba-tiba dirusak pendemo yang saat itu sedang bentrok dengan polisi,” kata Letkol Inf Parinusa. Ia mengatakan, saat ini kendaraannya sudah dimasukkan ke bengkel untuk diperbaiki.

    Ratusan massa dilaporkan sudah berjalan kaki dari kawasan Expo menuju Abepura dan dijadwalkan ke Jayapura. Akibatnya pertokoan dan pusat perbelanjaan yang ada di sepanjang jalan protokol sudah ditutup.

    Bahkan para pelajar sejak pukul 09.30 WIT dipulangkan dari sekolah. Kasubag Humas Polres Jayapura Kota, Iptu Jahja Rumra membenarkan bila aparat kepolisian sempat mengeluarkan gas air mata guna menahan massa yang ingin ke Jayapura, Papua.

    "Namun situasi sudah relatif kondusif dan saat ini massa sedang berjalan kaki menuju Abepura," kata Iptu Rumra.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Curah Hujan Ekstrem dan Sungai Meluap, Jakarta Banjir Lagi

    Menurut BPBD DKI Jakarta, curah hujan ekstrem kembali membuat Jakarta banjir pada 23 Februari 2020.