Istana Anggap Pemindahan Ibu Kota Tak Perlu Referendum

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko bersama Aliansi BEM DKI di Gedung Bina Graha, Jakarta, 20 Mei 2019. Tempo/Friski Riana

    Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko bersama Aliansi BEM DKI di Gedung Bina Graha, Jakarta, 20 Mei 2019. Tempo/Friski Riana

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Staf Presiden Moeldoko mengatakan pemerintah tidak perlu melakukan referendum terkait wacana pemindahan ibu kota. Alasannya presiden secara langsung telah meminta izin kepada anggota Dewan Perwakilan Rakyat saat pidato memperingati HUT RI ke-74 di Kompleks Parlemen, Senayan, 16 Agustus 2019.

    "Kemarin Presiden minta izin kepada anggota dewan untuk nantinya bisa merestui karena nanti akan dilarikan ke undang-undang. Jadi tidak sejauh itulah (melakukan referendum)," katanya di gedung Krida Bhakti, Jalan Veteran III, Jakarta, Jumat, 23 Agustus 2019.

    Menurut Moeldoko, pemindahan ibu kota harus terealisasi. Alasannya sejak era Soekarno isu ini terus, muncul namun tak kunjung terwujud.

    Rencana pemindahan ibu kota, kata dia, harus berpandangan jauh ke depan. "Kita melihat memikirkan Indonesia yang memikirkan 100 tahun ke depan, bukan memikirkan 5 tahun, 10 tahun ke depan. Kalau tidak dimulai, kapan lagi?" ujarnya.

    Jika pemindahan ibu kota tak juga dilakukan, kata Moeldoko, bangsa Indonesia tidak akan bisa lepas dari wacana-wacana ini. "Karena inisiasi mengembangkan ibu kota kan sudah lama. Kalau dipikirkan terus kan tidak terealisasi. Terus kapan mau move on-nya," tuturnya.

    Sebelumnya, eks calon wakil presiden, Sandiaga Uno, menilai pemindahan ibu kota belum mendesak dilakukan saat ini. Ia menyarankan agar pemerintah menggelar jajak pendapat untuk mencari tahu apakah ide ini disetujui mayoritas masyarakat atau tidak. "Sehingga masyarakat menjadi bagian dari pengambilan keputusan tersebut," ucap Sandiaga, kemarin.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbandingan Kebutuhan Pria dan Wanita akan Protein per Hari

    Penelitian DRI menyebutkan kebutuhan rata-rata pria akan protein sekitar 56 gram per hari. Mudahnya, dibutuhkan 0,8 gram protein per kg berat tubuh.