Taj Yasin Minta Sudahi Perdebatan Serobot Doa di Makam Mbah Moen

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • KH Maimun Zubair ketika berpamitan kepada Presiden Kelima RI Megawati Soekarnoputri, sehari sebelum berangkat haji. Dia datang bersama putranya yang juga Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin ke kediaman Megawati di Jalan Teuku Umar, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 27 Juli 2019. Dok. Istimewa

    KH Maimun Zubair ketika berpamitan kepada Presiden Kelima RI Megawati Soekarnoputri, sehari sebelum berangkat haji. Dia datang bersama putranya yang juga Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin ke kediaman Megawati di Jalan Teuku Umar, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 27 Juli 2019. Dok. Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Putra ulama karismatik almarhum Maimun Zubair, Taj Yasin Maimoen, mengajak seluruh pihak menyudahi perdebatan ihwal serobot doa pada saat prosesi pemakaman Mbah Moen. Sebelumnya, Duta Besar Indonesia untuk Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel menyebut pimpinan Front Pembela Islam Rizieq Shihab menerobos dan memimpin doa tanpa diminta.

    Pernyataan Agus lantas dibalas oleh FPI dan Persaudaraan Alumni 212. Juru bicara FPI, Munarman dan Ketua Media Center PA 212 menilai ucapan Agus itu mengadu domba. Taj Yasin Maimoen pun meminta silang pendapat ini disudahi.

    "Yang ingin kami (keluarga Maimoen Zubair) sampaikan, mari kita tutup pembahasan serobot tidak serobot, ziarah tidak ziarah, suci atau tidak suci, kotor atau tidak kotor," kata Yasin kepada Tempo, Jumat, 9 Agustus 2019.

    Sebagai gantinya, Yasin mengajak seluruh pihak untuk mengikuti keteladanan Maimun Zubair demi persatuan dan kesatuan Indonesia. "Mari kita teladani Mbah Moen, untuk menyatukan Indonesia membentengi NKRI," kata Wakil Gubernur Jawa Tengah ini.

    Agus Maftuh Abegebriel sebelumnya menilai Rizieq menerobos doa dan karenanya melanggar tradisi Nahdlatul Ulama. "Saya apresiasi siapa pun doakan guru saya, tapi ya mbok pakai tata krama," kata Agus, Kamis, 8 Agustus 2019.

    Agus menuturkan pada prosesi pemakaman, komplek pemakaman Ma'la, Mekkah, Arab Saudi memang dipenuhi oleh jemaat haji. Agus yang saat itu mengangkat keranda Maimoen mengaku pontang-panting saking banyaknya jemaat berdesakan. Ia baru menyadari kehadiran Rizieq saat prosesi pemakaman selesai dilakukan. Menurut Agus Rizieq membacakan doa dengan suara lantang di tengah kerumunan jamaah.

    Rizieq Shihab, kata dia, membacakan talqin tanpa diminta. Sedangkan dalam tradisi NU, seorang Kiai besar seperti Maimoen alias Mbah Moen, jarang dibacakan talqin. Walaupun ditalqin, itu dilakukan oleh seorang kiai yang berada setingkat dengan kiai yang wafat tersebut. "Sebenarnya ini sangat tidak etis dan terlalu berani, dan su'ul adab (tak etis) apalagi talqinnya model reguler," ujar Agus.

    Di hari yang sama dengan pernyataan Agus, anak dan menantu Maimoen Zubair mengunjungi Rizieq di rumahnya di Mekkah. Munarman pun menyindir Agus seharusnya bertobat lantaran sebelumnya melontarkan pernyataan yang dianggapnya menyudutkan Rizieq.

    "Makanya pihak-pihak yang memfitnah Habib Rizieq serobot doa mestinya tobat dari perilaku suka memfitnah, menghasut, dan mengadu domba serta membuat hoaks," kata Munarman.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    WhatsApp Pay akan Meluncurkan E - Payment, Susul GoPay dan Ovo

    WhatsApp akan meluncurkan e-payment akhir tahun 2019 di India. Berikutnya, WhatsApp Pay akan melebarkan layanannya ke Indonesia.