Tim Teknis Kasus Novel Baswedan Akan Bekerja dalam Batas Waktu

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penyidik senior KPK, Novel Baswedan usai melakukan pertemuan dengan Advocacy Manager Amnesty International Asia-Pacific, Francisco Bencosme, di gedung KPK, Jakarta, Jumat, 26 April 2019. Sudah lebih dari dua tahun, Novel Baswedan menunggu pemerintah dan Kepolisian untuk mengusut kasus yang menimpanya. TEMPO/Imam Sukamto

    Penyidik senior KPK, Novel Baswedan usai melakukan pertemuan dengan Advocacy Manager Amnesty International Asia-Pacific, Francisco Bencosme, di gedung KPK, Jakarta, Jumat, 26 April 2019. Sudah lebih dari dua tahun, Novel Baswedan menunggu pemerintah dan Kepolisian untuk mengusut kasus yang menimpanya. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Tim teknis yang dibentuk Kepolisian RI untuk menindaklanjuti tim gabungan pencari fakta (TGPF) kasus penyiraman air keras terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi, Novel Baswedan, akan bekerja dalam batas waktu. “Tugas utamanya menindaklanjuti rekomendasi yg sudah diberikan tim pencari fakta sebelumnya,” kata Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Polri Kombes Asep Adi Saputra di Mabes Polri pada Kamis, 18 Juli 2019.

    Tim teknis juga akan menjalankan fungsi yang komprehensif di dalam penyelidikan dan penyidikan. "Kalau di kepolisian ada bantuan teknis mulai dari puslabfor, inafis, dokkes, seperti itu menjadi bagian yang komprehensif dalam sebuah penyelidikan dan penyidikan dan mendukung hasil dari penyelidikan dan penydikan itu."

    Tim yang dibentuk Kepala Kepolisian RI Jenderal Tito Karnavian ini dipimpin Kepala Badan Reserse Kriminal Polri Komisaris Jenderal Idham Azis.

    Tim teknis yang akan menindaklanjuti penyelidikan kasus penyerangan Novel Baswedan itu merupakan kelanjutan setelah TGPF bentukan Kapolri gagal menemukan tersangka pelaku penyerang penyidik KPK itu.

    Pada 11 April 2017, Novel Baswedan diserang dua orang tak dikenal sepulang dari salat subuh berjamaah di Masjid Ihsan di dekat rumahnya, Kelapa Gading, Jakarta Utara. Kedua orang yang berboncengan dengan sepeda motor itu menyiramkan air keras ke wajah penyidik yang banyak mengusut kasus korupsi besar ini. Mata kiri Novel rusak hingga 95 persen dan harus menjalani operasi berkali-kali di Singapura.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.