Megawati Soekarnoputri: Gerakan Non-Blok Masih Relevan Saat Ini

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarno Putri didampingi kerua anaknya, Puan Maharani dan Prananda Prabowo menerima kunjungan dua putra dan menantu Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyoni, Agus Harimurti, Edhie Baskoro, Annisa Pohan, dan Aliya Rajasa di kediamannya di Jalan Teuku Umar, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu 5 Juni 2019. Foto/istimewa

    Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarno Putri didampingi kerua anaknya, Puan Maharani dan Prananda Prabowo menerima kunjungan dua putra dan menantu Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyoni, Agus Harimurti, Edhie Baskoro, Annisa Pohan, dan Aliya Rajasa di kediamannya di Jalan Teuku Umar, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu 5 Juni 2019. Foto/istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden kelima, Megawati Soekarnoputri menyebut, Gerakan Non-Blok (GNB) masih sangat relevan dengan dinamika dunia internasional saat ini. 

    Baca: Megawati Ingin Pemerintah Beri Penghormatan Terbaik untuk Sutopo

    Menurut Megawati, GNB memiliki peran penting dan relevan untuk semakin aktif mempromosikan perdamaian dunia, sebab masih banyak negara yang masih belum merdeka secara politik dan ekonomi.

    "Sekarang, di abad 21, kondisinya berbeda dengan abad 20. Dulu banyak negara belum merdeka. Sekarang banyak yang sudah merdeka, tapi secara politik dan ekonomi mereka belum merdeka," kata Megawati ketika menjawab pertanyaan peserta acara Forum Perdamaian Dunia (World Peace Forum) ke-8 yang diselenggarakan Tsinghua University di Beijing, Senin, 8 Juli 2019.

    Untuk itu, Megawati menilai GNB masih relevan dengan keadaan dunia saat ini. "Maka mari kita mencoba hidupkan lagi Gerakan Non-Blok itu, Gerakan Non-Blok masih relevan dan penting," ujar Megawati.

    GNB merupakan persatuan negara-negara berkembang yang baru merdeka pada 1961 pada KTT pertama GNB di Beograd, Yugoslavia dengan jumlah anggota hanya 25 negara dari kawasan Asia dan Afrika. Tujuan gerakan ini menggalang solidaritas, menumbuhkan rasa percaya diri serta untuk menyatukan visi.

    Dalam perkembangannya, GNB menjadi wadah emansipasi politik negara-negara anggota untuk menciptakan dunia yang aman, bebas dari perang, kemiskinan, keterbelakangan, dan lepas dari belenggu penjajahan.

    Indonesia selaku inisiator GNB, ujar Mega, paham makna gerakan tersebut. Jika dulu penderitaan beberapa negara di dunia dipicu oleh adanya Blok Barat dan Blok Timur, kini masih banyak negara yang menderita karena belum merdeka secara politik dan ekonomi.

    Baca: Sandiaga Singgung Nama Megawati Kala Bicara soal Ucapan Selamat

    Putri proklamator itu menilai, konferensi tingkat dunia perlu membahas kondisi serta solusi atasnya. "Saya berharap konferensi dunia yang bisa memberi masukan orisinil tentang apa yang sedang terjadi dan apa yang akan terjadi ke depan, GNB juga bisa mengambil peran," kata Megawati.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.