Moeldoko: Panglima TNI - Kapolri Pantau Sidang MK di Markas TNI

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas kepolisian memasang barikade di kawasan Patung Kuda menuju Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Rabu 26 Juni 2019. Melalui aksi ini, PA 212 ingin mendorong majelis hakim bertindak adil dan independen. TEMPO/Subekti.

    Petugas kepolisian memasang barikade di kawasan Patung Kuda menuju Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Rabu 26 Juni 2019. Melalui aksi ini, PA 212 ingin mendorong majelis hakim bertindak adil dan independen. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan beberapa pimpinan lembaga negara yang berkaitan dengan keamanan akan berkumpul di salah satu markas TNI di sekitar Istana Negara. Mereka akan memantau jalannya sidang Mahkamah Konstitusi dengan agenda putusan sengketa Pilpres 2019 pada Kamis, 27 Juni 2019.

    Baca: Soal Pembatasan Medsos Saat Aksi di MK, Moeldoko: Lihat Situasi

    Mereka adalah KSP, Panglima TNI, Kepala Polri, Jaksa Agung, Kementerian Hukum dan HAM, serta Kementerian Komunikasi dan Informatika. "Semuanya akan kami monitor sehingga kami tahu persis apa yang terjadi dan perkembangannya akan kami respon dengan cepat," kata Moeldoko, Rabu, 26 Juni 2019.

    Mantan Panglima TNI ini juga menyebut tidak menutup kemungkinan akan dilakukan pembatasan aktivitas media sosial (medsos) untuk menjaga situasi tetap kondusif. "Kalau memang nanti kami lihat mengganggu situasi keamanan negara, ya mohon maaf kalau kami kurangi sedikit," ujar Moeldoko.

    Moeldoko mengatakan pemerintah dan kepolisian mencium ada indikasi kelompok teroris menyusup di barisan massa aksi pada 27 Juni 2019 di MK. 

    "Kami sudah mengenali 30 orang yang masuk jaringan itu. Kami sudah ikuti terus. Kami sudah tau  trik-triknya. Jadi, kami imbau masyarakat tak perlu takut. Biasa saja. Serahkan semuanya kepada aparat keamanan, TNI/Polri," ujar Moeldoko.

    Moeldoko enggan memberitahu jaringan teroris mana yang telah terdeteksi akan menyusup dalam aksi. Yang jelas, ujar Moeldoko, TNI dan Polri telah menyiapkan personil sebanyak 40.000 orang untuk melakukan pengamanan saat sidang pleno putusan.

    Baca: Moeldoko: 30 Orang Jaringan Teroris Ikut Aksi Sengketa Pilpres

    Menurut Moeldoko, berdasarkan informasi sementara, jumlah massa yang bakal ikut aksi demo di depan MK sekitar 2.500 hingga 3.000 orang. Untuk itu, dia mengimbau agar para relawan pendukung Jokowi-Ma'ruf juga tidak ikut-ikutan turun ke lapangan. "Jangan bikin pusing aparat kepolisian. Kami yakin aparat mendukung penuh. Nanti tunggu aba-aba saya kalau harus diturunkan. Sekarang belum," ujar mantan Panglima TNI ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.